Monday, 31 October 2011

JANDAKU

Walaupun kami sudah setahun bercerai hubungan kami tetap rapat. Setiap kali aku menemui jandaku aku dapat main dengannya. Oleh kerana jiran kami tak tahu kami bercerai maka mudahlah aku tidur di rumah jandaku setiap kali balik kampung melihat anak-anak.

Aku biasanya tidur di luar di ruang tamu menghadap tv di atas tilam. Manakala dua anak lelakiku tidur di bilik belakang dan dua anak perempuan kami tidur di bilik tengah. Jandaku, Sharmila tidur di bilik depan sendirian. Pada suatu malam jam 3  pagi dia sms aku ajak aku tidur di dalam biliknya. Maka aku dapat main semula dengan jandaku selepas sebulan kami bercerai.

Oleh itu sepanjang setahun kami bercerai, jandaku tetap dapat nafkah batin dariku. Oleh kerana aku masih bujang tiada isteri baru, maka dia layani aku. Dia sudah cakap kalau aku sudah ada isteri baru, dia malas berhubung denganku lagi.

Pada suatu hari Sharmila datang ke Kuala Lumpur untuk pergi ke rumah anak sulung kami melihat cucu  kami.Dia naik bas jam 11 malam dari kampung. Jam 4 pagi dia sudah sampai di Kuala Lumpur. Maka aku ambilnya di Pudu Raya dan dia bermalam di bilik bujangku. Apa lagi kami dapat berzina lagi pada pagi itu.

Esoknya dia mahu ikutku ke ofisku di Kepong. Tepat jam 10 pagi aku tiba di ofis.Di ofisku ada seorang pemuda Nigeria bernama Don yang membantu kami di ofis. Walaupun dia masuk ke negara ini dengan pas pelajar, tetapi sebenarnya Don datang untuk bekerja di sini. Dia menjadi pembantu kami.




Aku sudah beitahu Don bahawa Sharmila adalah jandaku. Kalau dia nak tackle, tacklelah. Aku ada urusan di Putrajaya maka tinggallah Don bersama Sharmila di ofis itu. Lewat petang baru aku balik. Sepanjang berada di ofis itu jandaku amat boring. Habis majalah hiburan yang ada di ofis itu  dibacanya. Dia mengantuk kerana baru sampai dari kampung jam 4 pagi tadi. Maka dia tumpang tidur di bilik Don yang ada di belakang ofis itu.

Memang jandaku amat mengantuk sekali.Jam 11 pagi dia sudah masuk ke bilik Don dan terus tertidur di atas tilam Don.Jam 1 biasanya Don berehat. Lepas makan dia masuk ke bilik untuk berehat. Dia tidur di sisi Sharmila. Don pun tertidur juga. Biasanya waktu tengahari pintu pejabat memang dikunci.

Jam 3 Don masih tertidur. Begitu jandaku. Ketika itu aku baru sampai di ofis. Bila kulihat ofis terkunci, aku buka pintu ofis. Aku intai Don. Dia ada dalam biliknya tidur di sebelah jandaku. Aku biarkan sahaja lagipun Sharmila bukan biniku lagi. Aku turut masuk dalam bilik itu dan tidur di sebelah jandaku. Kini jandaku ada di tengah antaraku dengan Don.

Aku cium pipi Sharmila dan cium bibirnya. Sharmila tersedar  dari tidur dan terus membalas ciumanku. Lama kami berkucupan. Aku pun terus membuka baju jandaku dan menghisap teteknya. Aku terus membuka seluar panjangnya dan dia telanjang bulat di atas tilam itu. Aku pun turut berbogel dan kami terus main di hadapan Don yang tertidur. Rupa-rupanya Don sedar kami sedang main. Don bangun dan terus menghisap tetek isteriku ketika aku sedang menyorong papan tarik papan. Don buka bajunya dan seluarnya. Batang panjang 9 inci itu tegang dan amat keras sekali. Dia hulur batang hitam itu ke dalam mulut jandaku.

Jandaku begitu rakus sekali menghisap kote yang tidak bersunat itu. Aku baru selesai main dengan Sharmila maka Sharmila naik atas Don. Terasa begitu panjang sekali kote Don meneroka lubang burit jandaku. Sharmila mengerang kesedapan. Belum pernah dia dapat  kote sepanjang itu.
Aku menghisap tetek Sharmila ketika Sharmila duduk di atas Don. Akhir sekali Don suruh jandaku menunggeng. Kote panjang itu membuatkan jandaku sendawa panjang. Dua kali dia capai klimaks. Kali pertama denganku dan kali kedua dengan Don.  Kami yang telanjang bulat berpelukan bertiga. Malam itu aku dan Sharmila tidur di ofis kerana Don mahu menikmati lagi burit jandaku yang sempit itu.

Malam itu banyak kali Don main dengan jandaku. Aku cuma sekali sahaja dan terus penat dan terus tidur. Don tak tidur asyik ajak jandaku main. Don yang bertubuh besar itu mendukung jandaku ke bilik air ketika jandaku mahu pergi kencing. Selepas membasuh kencingnya mereka main sambil didukung dalam bilik air itu.


Esoknya barulah jandaku pergi ke rumah anak kami untuk jumpa cucu. Dua hari bermalam di rumah anak, dia singgah lagi di ofis sebelum balik kampung. Jandaku terasa lubang buritnya makin luas akibat dirabak oleh pemuda Nigeria yang berusia 22 tahun itu.

KOLAM BARU

Banglo itu sudah lama tersergam tetapi isteri mudanya mahu kolam renang. Maka Datuk Tapa pun arah kontraktor membina sebuah kolam renang di tepi banglo itu. Sebulan kemudian siaplah kolam renang untuk orang dewasa dan kolam renang kecil untuk kanak-kanak.

Walaupun Datin Mala tiada anak kecil tetapi dia sediakan kolam renang kanak-kanak untuk anak-anak saudaranya yang selalu datang ke rumah. Sebagai isteri muda Datin Mala boring duduk di rumah. Dengan adanya kolam renang dapatlah dia belajar berenang kerana kawan-kawannya kata dengan berenang dapat mengekalkan kecantikan tubuh badan.

Bila sudah siap kolam renang nanti dapatlah dia ajak kawan-kawannya lepak di rumahnya sambil berenang. Oleh kerana Datin Mala yang berusia 22 tahun itu tidak tahu berebang maka dia minta izin suaminya untuk belajar berenang. Dia hubungi Azmi jurulatih renang yang didapati nombor handphonenya yang terpampang di tiang lampu jalan yang ada di hadapan rumahnya.

"Ini Azmi ke?" tanya Datin Mala.
"Ya, siapa di sana?" soal Azmi.
"Saya Mala. Saya nak belajar berenang. Boleh tak Azmi datang ke rumah saya pagi ini jam 9 pagi?" soal Mala.
"Boleh. Boleh Puan Mala beri alamat penuh. Sms alamat pada handphone saya," kata Azmi.

Sejam kemudian Azmi tiba di banglo Datin Mala. Suaminya Datuk Tapa masih ada di rumah ketika Azmi sampai.

"Darling,ini Azmi jurulatih berenang yang nak ajar i tu. Azmi, ini Datuk Tapa suami i," kata Mala memperkenalkan suaminya yang berusia 50 tahun.
"Okay Azmi., U ajar Datin baik-baik. I ada miting. So i pergi dulu," kata Datuk Tapa terus meninggalkan banglo itu dengan kereta Mercedes barunya bersama pemandunya.


"U nak minum dulu?" tanya Mala.
"Boleh juga Datin," kata Azmi.
"Jangan panggil i Datin. I ni bini muda Datuk. Rasa janggal orang panggil Datin kerana umur i baru 22 tahun. Panggil i Mala sahaja," kata Datin Mala.
"Baik Mala," kata Azmi.
"Ini kolam renang baru ke?" tanya Azmi
"Baru siap dibina dua hari lepas. I tak tahu berenang. Sebab itu i call you bila nampak iklan Azmi Berenang di tiang lampu," jawab Datin Mala.

Selepas minum, Mala yang pakai singlet putih tanpa coli dan seluar pendek masuk ke dalam kolam. Azmi yang tidak berbaju itu turut berada dalam kolam dengan seluar pendeknya.

"Saya tak ada basic langsung," kata Datin Mala.
"Jangan bimbang. Nanti i pegang u," kata Azmi yang duduk di sebelah Datin Mala. Maka Azmi mengajar Datin Mala berenang dari basic. Banyak kali Datin Mala nak lemas, tapi sempat dipeluk oleh Azmi. Maka berpelukanlah mereka berdua dalam kolam renang itu. Setiap hari selama dua jam Azmi mengajar Datin Mala berenang.

Datuk Tapa bukannya orang yang cemburu.Jadi Datuk Tapa tak kesah Azmi selalu datang ke rumahnya. Selama dua jam setiap pagi Azmi mengajar Datin Mala berenang terus Azmi balik ke rumahnya. Azmi yang berusia 30 tahun menganggap Datin Mala sebagai anak muridnya.

Pada suatu pagi tiba-tiba Azmi terjatuh di tepi kolam tersepak kaki kerusi yang ada di tepi kolam itu. Datin Mala yang berada di belakangnya terus dapatkan Azmi. Datin Mala mengurut kaki Azmi.

"Sakitkah Azmi?" tanya Datin Mala.
"Sakit. Kaki i terseliuh," kata Azmi.
"Jom kita masuk ke dalam. I ambil minyak gamat," kata Datin Mala dan terus memapah Azmi masuk ke dalam bilik tidurnya.

Azmi berbaring di atas katil di bilik tidur Datin Mala. Datin Mala terus mengurut kakinya. Semakin lama semakin sedap pula Azmi rasa dan terus kotenya membengkak dalam seluar. Datin Mala terperanjat melihat bengkakan itu.

"Sakit sakit pun dah naik," kata Datin Mala.
"Sakit tapi sedap," kata Azmi sambil ketawa.

Tangan Datin Mala terus urut dari kaki ke betis dan terus ke peha. Datin Mala pun terus membuka zip seluar pendek Azmi. Azmi yang menutup mata itu terkejut bila melihat Datin Mala menghisap kotenya yang sudah tegang.

Lama Datin Mala menghisap kotenya. Azmi terus mencium bibir Datin Mala dan menghisap lidah Datin Mala puas-puas. Selama ini mereka berpeluk dalam kolam renang secara tak sedar tetapi kali ini mereka berpeluk secara rela di atas katil.

Maka Azmi pun buka baju singlet Datin Mala. Datin Mala tak pernah pakai coli setiap kali dia belajar berenang. Nampak puting teteknya bila singlet putihnya dibasahi air. Sudah lama Azmi geram melihat puting itu tetapi kali ini dia berpeluang menghisap puting tetek itu sepuas-puasnya.

Datin Mala menolak kepala Azmi ke bawah dan terus Azmi menjilat nonok Datin Mala. Lama juga dia menjilat nonok itu. Maka Azmi terus naik ke atas Datin Mala dan kotenya terus meneroka lubang Datin Mala yang tidak pernah beranak itu. Sempit sekali lubangnya.

"Ini pun kolam baru ke?" tanya Azmi sambil menolak ke dalam lubang Datin Mala.
"Kolam barulah,"kata Datin Mala sambil memeluk Azmi. Azmi terus menujah Datin Mala sampailah mereka sama-sama capai klimaks.

Sejak hari itu setiap kali lepas belajar berenang, mereka terus berasmara di bilik Datin Mala, Datuk Tapa yang percaya kepada bini mudanya itu tidak pernah syak wasangka bahawa isterinya ada skandal dengan jurulatih renangnya itu. Enam bulan kemudian Datin Mala sudah pandai berenang maka Azmi tiada lagi peluang untuk berjumpa Datin Mala di rumah. Maka mereka bertemu di hotel pula untuk memadu asmara terlarang.

SELINGAN 11

Seorang suami yang sedang menghadapi masalah mati pucuk telah berubat dengan seorang bomoh terkenal di kampung seberang. Selepas berubat baiklah kotenya danb dapat tegang seperti biasa. Setiap ubat ada penawarnya dan setiap penyakit ada pantangnya. Maka berpesanlah bomoh itu kepada suami malang itu bahawa kotenya tidak boleh terdengar bunyi wisel atau siulan.

Jika terdengar bunyi wisel sebanyak tiga kali berturut-turut maka kote yang tegang tadi akan menjadi lembik semula. Suami yang ghairah dengan keadaannya yang pulih seperti sediakala terus menaiki basikal balik ke rumahnya sejauh 5 km.

Dalam perjalanan itu basikalnya melintasi rel kereta api dan penjaga pagar kereta api telah meniup wisel. Maka kecewalah si suami itu kerana dia ada dua peluang lagi untuk pulih selama-lamanya.

Nak masuk ke rumahnya ada padang bola di mana pengadil telah meniup wisel bila bola disumbat ke dalam gol. Sekali lagi si suami kecewa kerana dia ada satu peluang lagi untuk kekal tegang buat selama-lamanya.

5 minit kemudian dia gembira kerana telah selamat sampai. Dia ingat pesanan bomoh supaya terus bersetubuh dengan bininya bila sampai di rumah.Jam 6 petang tapi tiada anaknya di rumah maka dia terus ajak isterinya masuk ke bilik tidur.

Isterinya terkejut melihat kote suaminya tegang macam biasa. Isteripun terus bersiul dan ini menyebabkan kote itu terus lemah dan longlkai selama-lamanya kerana telah melanggar tiga kali pantang larang. Maka kecewalah si suami tak dapat menikmati tubuh isterinya pada petang itu.

Sunday, 30 October 2011

RABAK

Aku baru berkahwin, suamiku ni umur lingkungan 50an dan aku ni baru 25 tahun maklumlah suamiku ni kerja kat overseas dan dari kelaurga yang berada. Kami bahagia selama setahun malah perhubungan seks kami memang matang dan aktif. Walaupun suamiku sering ke luar negara aku tetap setia padanya.Perkara ini dibisikan oleh Lan suamiku ( bukan nama sebenar) semasa kami sedang asyik dalam permainan nafsu. 

"Yang...... yang suka tak dijamah lelaki lain depan I ?" tanya dengan penuh ghairah oleh Lan dan aku tersentak mendengar soalanya itu. " Bang ....Bang dah gila nak tengok isteri sendiri dijamah lelaki lain depan mata abang?" "Abang ini sadis ke !?"tanya aku bagai tamparan pada mukanya iiissshhhh terus kedua dua kami potong stim lalu kami bangun dari katil " pelamin " dan aku terus berpaling muka padah nya. 


"Bukan gitu yang abang tanya je ....abang hanya nak fun ....I just want us to be more fun in life thats all ...of course I am not a sadist" "I am not asking you to have sex with someone without you want" " Yang .....oh yang ....abang tanya je tapi kalau yang tak suka takpehlah kita tutup saje citer nin disini ...ok?" 


"Mmmmmmh" Aku mengangguk kepala padanya lalu kami terus masuk tidur tetapi soalan yang ditanya itu masih segar dan aku runsing memikirkanya. Pagi esok Lan seperti biasa ke office aku ke pasar untuk membeli sayur dan lauk untuk masak. Semasa aku di pasar aku rasa seperti setiap gerak geri aku ni diperhatikan aku rasa tak sedap hati lalu aku segera membeli segala keperluan aku dan bergegas ke rumah. 


Sambil aku memasak aku menerima telefon dari Lan yang di kena pergi London berkenaan business lalu di menyuruh aku menyediakan suitcase dia dan keperluan yang lain untuk berlepas. Aku mula menyediakan suitcase serta pakian keperluannya untuk berlepas malam nanti kerana orang gaji telah cuti sakit. Jam pukul 10 aku dengar bunyi kereta Lan memasuki laman rumah lalu aku segera buka pintu aku nampak Lan keletihan dan dia terus ke bilik air untuk mandi dan bersiap. 


Sambil menunggu Lan bersiap aku sedang menonton tv tiba tiba aku dengar bunyi pintu belakang rumah dibuka sebelum sempat aku bangun darii sofa aku dapati di kelilingi oleh 2 lelaki bertubuh tegap menutupi mukanya dengan stokin wanita dengan mengacukan pistol kedua dua menyuruh aku supaya senyap jika tidak aku akan di bunuh oleh mereka lalu tanpa membuang masa tanya pada aku " Dimana kamu simpan barang emas serta wang?" Pada masa yang sama Lan keluar dari bilik air selepas mandi dan terkejut melihat situasi. "Tolong jangan bunuh kami ...kami rela ikut cakap awak" 


"Awak ini siapa?" tanya salah seorang daripada perompak itu kepada Lan dengan sura yang serak itu. " Saya...saya ini suami dia ...kamu tanya lah apa yang kamu mahu aku boleh bagi tapi tolong apa apakan kami" rayu LAN. Kemudian perompak itu mengarah kami ke kamar tidur dan mengikat Lan pada kerusi yang bertentangan dengan katil.Perompak yang seorang lagi menyelongkar almari dan kebas semua weang dan barang kemas di di dalamnya. 


Perompak yang satu lagi mengarah aku untuk menangalkan baju T shirt yang aku pakai. "Tak mahu ....aku tidak akan ikut cakap kau!" kata aku padanya. "Baiklah kalau awak tak ikut cakap kami aku akan bunuh suami kau sekarang jugak !" katanya perompak itu lalu berjalan ke arah Lan untuk menembaknya. " Jangan......tolong jangan bunuh dia .....aku akan ikut cakap kau" kataku tanpa daya lalu menanggalkan T-shirt maka tersembullah "buah" aku yang putih gebu itu. "Buah" aku yang masih mudah serta "puncaknya" yang merah muda itu "dihisap" oleh mata perompak itu. Aku cuba melindunginya dengan tangan aku tapi di tegah oleh perompak itu lalu disuruhnya untuk menanggalkan seluar jeans aku. Sekali lagi aku ikut perintah perompak itu bagaikan kata kata suami kepada isterinya tetapi aku tidak berdaya lawanya jadi aku akuir dengan perintah perompak itu. Air mataku bergelinangan tetapi tidak dihiraukan oleh sesiapa. Lan merayu pada perompak untuk lepaskan aku daripada hawa nafsunya yang semakin liar menjalar. tetapi rayuan itu tidak bermakna kepada perompak yang bengis itu. 



Kini aku ditinggalkan dengan hanya ditutupi oleh seluar dalam aku sahaja dan sekujur tubuhku yang selama ini aku melindungi untuk suamiku itu dinikmati oleh mata yang liar lagi penuh nafsu. Aku dapat lihat setiap pelusuk tubuhku itu di "" oleh mata perompak itu.Kemudian tibalah saat saat yang aku geruni perompak itu menyuruh aku menanggalkan seluar dalam akuk dan baring di atas kamar. Aku menagis dan merayu padanya jangan lakukan perbuatan ini tetapi rayuan aku tidak dihiraukan malah mereka mula gertak aku dengan suara kasar mereka.Lan telah hilang harapan dan aku sebelum ini tidak pernah berbogel dihadapan mana mana lelaki kecuali Lan akan membogelkan tubuhku untuk dijamah oleh dua lelaki ayng tak dikenali. 


Aku dengan perasaan takut menanggalkan seluar dalam aku maka terserlahlah kewanitaan yang ku lindungi dan yang dinikmati oleh Lan.Bulu yang halus tumbuh di sekitar pangkal peha dan di "liang madu" aku itu nikmati dengan penuh keghairahan oleh perompak itu lalu aku di perintah untuk baring diatas kamar. Aku berkata:"Maafkan aku Lan" "Jangan cakap yang bukan bukan" kata perompak itu. Sejurus aku merebahkan tubuhku di atas katil kedua dua perompak itu mula menikmati kecantikan tubuhku yang putih serta kulitku yang masih muda dan halus.Seluruh pelusuk tubuhku diterokai oleh mata mereka bagaikan pemburu yang mengejar buruanya. 


"Tolong lepaskan kami .....kamu ambil lah apa yang kamu nak tapi tolong lepaskan kami!" rayu aku padanya mereka sambil menangis. " Kami nak menikmati tubuh kau yang enak ini!" itulah jawapan yang aku terima daripada perompak itu. Kedua dua mereka mula melucutkan pakaian mereka dan kini mereka dalam keadaan bogel dihadapan aku dan aku lihat "peneroka" mereka jauh lebih besar dan teagp berbanding Lan punya aku mulah resah dan takut kerana aku yakin IA terlalu besar bagi aku. 


Seorang daripada perompak itu mula mencium mulut aku sambil jari jemarinya "memetik" buah ku. Putingku digeser dengan halus olehnya amanakala yang seorang lagi mula "bermain " dengan hutan belukar aku di pangkal peha yang lembut serta gebu itu. " Ahhhh....jangan di situ .....tolong jangan ...........ina ....in.......hhmmmmmmmm" rintih aku kesakitan disebabkan oleh permainan di biji nafsu aku.Rintihan aku tidak bermakna lagi pada kedua dua "binatang nafsu" itu mereka mula menjadi aggresif. Permainan di atas "buah" ku menjadi semakin ligat puting aku tarik serta digigit dengan rakus kedua dua 'gunung' ku itu diterokai habis habisan. Srtiap inci buah ku di hisap dengan teliti dan puting ku digomol dengan rakus. Kecantikan dan kehalusan buah ku di "nikmati" oleh jilatan lidah "binatang nafsu" itu tanpa belas kasihan. Buah ku menjadi "makanan" baginya bagaikan bayi yang kelaparan seluruh "zatnya" di hisap. "Ohhh jangan ....tolong perlahan ......janganlaju ...... 

laj.......ina.....in.......innnnnaaaaarrgghh.....s a.......sakit....... 

tolonglah......jangan......ahhhh.....arrggghhhhhhm mm.....hhhhmmmmmmmmm........mmmmm.aaaaaaaarrrggggh hhhh.....oooooouuuuuuuucccccchhhhhhh.....jjaaang.. ....jjjannggaann tindih dddissiiittuu aarggggggghhhhhh oooohohhhhbaaannnngggg maaafffkkannn.........innnnaaa" rintih aku kesakitan bertambah kenikmmatan dan tiba tiba rasa sakit ku menjadi rasa nikmat ....fikiran ku celaru .....adakah ini suatu yang aku menikmati? Aku menikmati tubuhku di"" oleh dua insan yang bernafsu. Sekujur tubuhku menjadi "medan permainan" nafsu untuk mereka.Aku diperlakukan seperti mana mereka suka dan aku menikmati permainan mereka.Kini aku merelakan tubuhku diperlakukan sedemikian oleh mereka. Aku mula menikmati setiap saat perlakuan mereka. Perompak yang seorang lagi mula meneroka "terowong madu" aku. 

"iiisshhhhh hhhmmmmmmmbang ......jangan.....diiiissiituuuuu .....bang. 

........aahhhshshrrraarrgghhhh....tolong jangan tindih situ........" rintihan aku mejadikan nafsu mereka meningkat maka permainan mereka mula menjadi rakus. Aku biarkan saja tubuhku menjadi milik mereka. Aku relakan mereka "meneroka terowong madu" aku. Kini aku rintih kesedapan bercampur keasyikan yang teramat sekali kerana "terowongku" diterokai oleh lidahnya yang dibasahi "madu" ku.Lidahnya dijelir kedalam terowongku sehingga aku menjadi "basah kuyup" dengan air mazi.Seluruh pintu rahim aku dijilat jilat dengan rapi.Kelentit aku di geser dengan halus oleh jari jemarinya menjadikan "cairan" aku meleleh tanpa henti.Seluruh tubuhku meronta akibat gelojak nafsu setiap pelusuk tubuhku itu di ramas dengan buas oleh "binatang" itu.Tubuhku dijalari oleh 20 jari jemari yang berkulit tebal dan kasar.Setiap sentuhan jari itu membuatkan aku semakin bernafsu. 



Aku hilang kawalan dan mula meronta dan meminta agar dijamah oleh "binatang nafsu" itu. "Tolong jamah ina bang ....tolong ina nak ...iank nak sekaran g ....ina dah tak tahan lagi tolong jangan tunggu lagi ....berjimaklah dengan aku sekarang ....penuhi segala nafsu mu dengan me aku sepuas puasnya....tebuk ina bang ....tebuk ina sekarang" pinta aku padanya.Tiba tiba aku dapat rasakan terowong ku ditusuk dengan "peneroka" yang "gagah" 9" itu sehingga menyentuh "batu permata" aku.Pintu rahim aku dirabakkan oleh size peneroka yang amat besar itu. Aku kepedihan diriku rasa seperti anak dara yang baru dipecah dara!!!Aku tidak tahan kepedihan yang di alami oleh liang syhawat aku. Aku rintih dan meronta kesakitan tetapi aku ditebuk bertubi tubi tanpa belas kasihan oleh "binatang" yang buas itu."Arrgghhhh....hhhmmmmmmm......aaaadduuuuuuuuhh hh......... 

jannnngan berhenti...........laju....laju.....lllaaagggiiii" aku meronta keasyikan yang tak terkata buah pilirnya di " dayung " bertubi tubi sehingga aku mengerang kesakitan campur keseronokan aku mula menikmati "madu" yang selama ini tersembunyi di dalam diriku. Aku biarkan tubuhku yang masih muda dan ayu itu dinoda dengan ganas tanpa henti......aku puas dengan perlakuan sedemikian.....tidak ku sangka tubuhku inginkan "keganasan" ini tidak terkata kenikmatannya aku menyerahkan sekujur tubuhku dan kenikmatan syawatnya di tangan binatang buas itu. Aku "diteroka" kepuncak keasyikan aku rasakan diriku dirabak tak terhenti henti dan seluruh tubuhku itu yang terpampang tanpa seurat benang di "makan" oleh 2 binatang buas" yang penuh dengan nafsu dan mereka telah jumpa "madu" yang tersembunyi di dalam diriku.Kini aku dapat rasakan hayunannya semakin laju aku dapat rasakan liang ku dirabak tanpa henti batangnya mengembang lagi " arrrhhhhggggg" ku dapat rasakan kehangatan benih yang disemai kedalam rahim ku itu. 


Kini "binatang " yang lagi satu itu berganti gilir untuk menebuk aku dengan "penerokanya". Aku diteroka bergilir gilir oleh kedua dua "raja nafsu" itu sehingga Lan sendiri mula menikmati isterinya dijamah di hadapannya oleh dua lelaki yang tak kesudahahn membuka makam isterinya.Aku semakin hanyut dengan kenikmatan asmara ini dan dan aku relakan saja di dengan rakus oleh kedua dua binatang ini.Kerakusan ini telah menyerlahkan kewanitaan ku yang selama ini aku tidak menyedari. Aku biarkan "liang nikmat" yang ku lindungi untuk suamiku itu dirabak dengan rakus oleh nafsu liar. 


Setelah aku "liang nikmat" aku "dikerjakan" selama 4 jam aku kepenatan dan seluruh dada dan mukaku disemburi "benih nafsu" "binatang buas " itu. Setelah puas aku dijimak mereka mengugut akan kembali jika kami report pada maka aku memang tak boleh nak report pada kerana aku relakan kerakusan ini di lakukan terhadap aku maka aku menikmatinya.Setelah beberapa hari peristiwa itu belaku aku terdengar perbualan telefon Lan yang berkata : "Aku memang puas dengan "persembahan" kamu berdua hari itu jadi kamu jangan risau bila perlu lagi aku akan telefon kamu ok seperti yang telah dijanjikan aku akan bank-in wang itu dalam akaun kamu.". Rupa rupanya kerakusan yang berlaku terhadap aku itu adalah perbuatan suami aku sendiri yang ingin menikmati isterinya dirakus oleh lelaki lain.

SELINGAN 10

Pada suatu hari seorang guru hairan melihat seorang murid lelaki tahun enam di dalam kelasnya asyik bubuh air liur di atas kepalanya ketika dia menyuruh semua muridnya membaca buku.

Dia pun panggil Ramli ke hadapan mejanya.

"Kenapa awak asyik bubuh air liur atas kepala?" tanya Cikgu Dahlan.

"Malam tadi sedang saya baca buku saya dengar suara emak di bilik sebelah  berkata, kalau tak masuk, bubuh air liur atas kepala. Saya baca buku tak masuk dalam kepala, jadi saya bubuh air liur atas kepala," terang Ramli.

Cikgu Dhalan ketawa mendengar penjelasan Ramli kerana apa yang didengar oleh Ramli malam tadi sebenarnya ayah dan emaknya sedang main. Bila kepala butuh ayahnya tak masuk dalam lubang puki emaknya, maka emaknya suruh ayahnya bubuh air liur atas kepala butuh ayahnya.

SELINGAN 9

Ada seorang gadis pergi interbiu kerja sebagai secretary di sebuah pejabat.  Tukang interbiu, seorang lelaki muda telah bertanya," perempuan ada berapa mulut?"

"Dua mulut. Mulut atas dan mulut bawah," jawab gadis itu.

"Mulut mana lebih muda? Mulut atas ke, mulut bawah?" tanya lelaki itu lagi.

"Mulut   atas pasal dia suka makan aiskrim," jawab gadis itu.

"Kenapa mulut bawah lebih tua?" tanya lelaki itu.

"Mulut bawah lebih tua kerana mulut bawah ada janggut," kata gadis itu lagi.

Maka gadis itu berjaya mendapat jawatan sebagai sexretary.

Friday, 28 October 2011

SKANDAL BESAN

saya bekerja di sebuah bank tempatan dan berkahwin dengan isteri saya seorang chinese convert kira-kira 3 tahun lalu. ketika itu umur saya 27 dan isteri saya baru 22. kami suka sama suka, dua-dua masih virgin masa kahwin tetapi kami juga agak open about sex and teringin cuba something different..... selalu jugak tengok filem blue together, nude massage dsb tapi setakat itu saja lah

kira-kira 1 tahun lepas kami berkahwin, mak saya meninggal dunia. bapa saya (49thn) tinggal dengan adik lelaki saya di rumah di kampung dan kadang kala datang ke rumah kami di ibu kota. kisah ini terjadi kira2 empat bulan lepas mak saya meninggal dunia. masa tu saya tiada di rumah sebab outstation ke kuantan. menurut isteri saya, lepas makan malam cerita di tv agak steamy dan ketika itu dia sedang menonton dgn bapa saya. bila selepas beberapa adegan 'panas', bapa saya mula tak senang duduk. isteri saya rasa tentu bapa saya horny sebab dah lama tak dapat 'hak suami'. kami tau dulu parents saya pun blues juga dan very active (pernah pasang telinga daa...)

anyway, lepas tu bapa saya bangun ke tandas. semasa dia dlm tandas, isteri saya sms saya, sambil mendengar di tepi pintu tandas. katanya dia rasa bapa saya dah terlalu 'turn-on' dan dia kesian pada bapa saya. saya balas "you nak buat apa?" dia tanya "boleh ke dia tolong release kan tension bapa saya"; saya kata "asalkan jangan lebih-lebih". lepas 10 minit bapa saya keluar dia tanya samada bapa saya ok. bapa saya buat2 tak faham.

isteri saya cakap, dia faham kalau bapa saya tak tahan sebab dia (isteri saya) pun dah seminggu tak dilayan oleh saya (sebab dia period sebelum saya outstation). bila isteri saya ajak dia tengok cerita 'sexy' untuk release tension, bapa saya diam. lepas tu dia kata ikut suka isteri saya tapi dia tak nak nanti ada masalah. isteri saya cakap saya sporting, asalkan tak lebih-lebih. lepas itu isteri saya pun pasang cerita basic instinct 2. dari semasa ke semasa bila isteri saya jeling memang nampak togkat ayah saya mencanak naik. mula2 dia try sembunyi lepas tu bila wife i buat tak tau dia pun buat tak tau bila kain pelikat dah jadi khemah. bila habis cerita isteri saya masuk bilik untuk tidur. dia main sendiri (masturbate0 sambil berbunyi kuat sikit supaya bapa saya dengar. isteris saya sengaja buat bapa saya steam dan sure dia pun main sendiri kat luar sambil mendengar hiburan dari isteri saya.

malam esoknya, isteri saya tanya kalau bapa nak tengok cerita blue pun ada... bapa saya diam saja. bila isteri saya pasang dia tak membantah. bila part yang steam tu memanglah mencanak naik tongkat bapa saya. isteri saya pun tak tahan, dia usap-usap tetek sendiri slow-slow sambil tengok adegan di tv. lepas tu isteri saya kata, bapa jangan marah, saya tak tahan, saya nak pegang anu saya. tapi kalau bapa tak suka, saya boleh masuk bilik sekejap 'lepaskan tension'. bapa saya kata ini rumah kau, buat lah apa, bapa tak kisah. isteri saya terus mengusap-usap tundun dia dari luar gaun (isteri saya suka pakai gaun selabuh lutut), sambil tangan lagi satu usap tetek dia dari luar t-shirt. mula dia pun merengek-rengek sikit sambil mata menjeling pada bapa saya.

lepas tu dia kata kalau bapa tak tahan, go ahead lah, kita sama-sama dah lama tak dapat ni.... bapa saya diam, tapi lepas dua tiga minit sambil menjeling isteri saya dia mula mengusap-usap tongkat dia dari luar kain pelikat. tak sampai 10 minit tangan bapa saya laju naik turun dan dah kesampaian. melihat bapa saya isteri saya pun mempercepat usapan dia dan juga kesampaian tak berapa lama lepas itu walaupun tak buka baju. tak beberapa lama selepas itu, cerita pun habis dan mereka masuk tidur.

besoknya isteri saya pulang dari kerja awal dan dia dapati bapa tengah tengok video semalam. bapa kata semalam dia tak dapat cocentrate! dengan selamba isteri saya kata why not bapa jangan tutup dengan kain, kalau nampak tongkat lagi best, dan kalau bapa don't mind, dia pun nak join bapa masturbate. bapa saya terdiam, tapi mengangguk. isteri saya masuk bilik dan salin baju, cuma pakai skirt pendek tanpa panties dan kemeja terbuka 2 butang kat depan. lepas tu isteri saya pasang video blue lain. bila cerita baru 10 minit, isteri saya masukkan tangan kedalam skirt dia dan usap-usap tundun dia. dia minta bapa saya keluarkan tongkat dari seluar dan sama sama masturbate. lepas bapa saya keluarkan tongkat isteri saya terus buka lagi 3 butang baju (tak ada bra).

kali ini tanpa menonton tv, masing-masing melihat each other dan masturbate sendiri. kata isteri saya, orgasmnya sangat kuat dan air mani bapa saya pun terpancut kuat hanya selepas 5 minit sebab masing-masing dah terlalu turn on!

lebih kurang 30 minit lepas itu, isteri saya masuk ke bilik untuk mandi. bila dia mandi, dia perasan macam ada orang kat luar pintu. tentulah bapa saya masih turn on, mungkin cuba mengendap(?). jadi isteri saya buka pintu dengan tiba-tiba, memang tercegat bapa saya di situ dengan tangan memegang tongkatnya di luar seluar. terkejut bapa saya dan cuba pergi dari situ. isteri saya terus pegang tangan bapa saya, tarik masuk dalam bilik air (isteri saya bertuala ketika itu) dan terus memegang tongkat bapa saya. lalu diusap perlahan-lahan. bapa saya hanya memejam mata dan kata "sedap, sedap". isteri saya melondehkan tualanya dan terus mengusap tongkat bapa saya. lepas itu dipegang tangan bapa saya dan diletakkan di atas teteknya. lalu dilajukan urutan tongkat bapa saya sampai bapa saya terpancut lagi sekali petang itu sambil meramas-ramas tetek isteri saya.

itu sajalah kisah buat kali ini. sebab malam tu saya pun sampai balik ke rumah dan mendengar cerita steam dari isteri saya. malam tu kami masing-masing rakus di atas katil. isteri saya sengaja 'bising' supaya bapa saya di bilik sebelah mungkin dapat dengar. tentulah bapa saya pun tertanya samada saya dah tahu atau tidak apa yang terjadi antara dia dan isteri saya.

besok pagi kami breakfast sama-sama dan bapa saya seolah-olah tidak mahu pandang mata saya. kami terus berbual-bual hal semasa. lama-kelamaan saya rasa dia tak senang hati. jadi saya kata padanya saya appreciate bapa selalu very open about things in the family, dan saya appreciate dia datang jaga wife saya masa saya outstation. bila isteri saya bangun ke bilik, saya pun bisik pada bapa yang saya tak kisah kalau isteri saya tolong releasekan tension bapa, lagi pun saya pun tahu sure isteri saya pun syok jugak. lebih baik saya tahu apa dia buat dari dia buat hal dengan orang yang saya tak kenal.

bapa saya mengangguk dan kata dia harap saya tak marah sebab dia pun kempunan, tapi dia tak mahu cari perempuan luar. dan dia berterima kasih because kami husband and wife really sporting dan faham hal ni. susah bagi dia dan dia malu, tapi at the same time dia ada needs. saya kata as long all of us have fun, then no worries! in fact saya kata we'll be open about it and don't mind kalau bapa 'ter'nampak love show kami.

oleh kerana hari sebelumnya saya baru balik outstation, hari tu saya off day. isteri saya pun tak ke pejabat. lepas habis minum pagi saya ke bilik dan ajak wife saya have sex. kami pun menjalankan aktiviti kami tanpa menutup pintu bilik. lepas beberapa ketika saya perasan bapa saya menonton kami dari luar bilik tapi kami buat tak tahu dan meneruskan aktiviti kami. isteri saya bisik pada saya nak ajak bapa masuk bilik supaya dia boleh tolong usap tapi saya tak setuju dulu. isteri saya dapat tengok bapa saya sedang main dengan 'tongkatnya' dari luar seluarnya. tak lama lepas itu bapa saya masuk ke biliknya dan isteri saya minta permission ikut bapa saya sekejap. isteri saya masuk bilik bapa saya dalam keadaan telanjang dan kali ini saya pulak yang menonton dari luar.

ketika itu bapa saya sudah keluarkan koneknya dari seluar dan isteri saya terus melancapkan konek bapa saya dengan menggunakan air pelincir dia sendiri yang disapu dari celah kangkangnya. bapa saya hanya melihat sahaja sambil bersandar di hujung katil. isteri saya menoleh ke arah saya dan menjelingkan lidahnya (itu 'sign' saya bila nak minta dia jilat/hisap konek saya). saya hanya angguk menandakan "up to you". terus isteri saya menjilat kepala dan sekeliling konek bapa saya sambil melancapkan batang itu. merah padam muka bapa saya.... selepas beberapa minit dia menolak kepala isteri saya dan terus terpancut air maninya ke atas katil. isteris saya tersenyum dan terus keluar. kami masuk ke bilik dan sambung permainan kami.

petang itu bapa saya balik ke rumahnya dan isteri saya nak bershopping di bandar utama dengan kawan dia. oleh kerana saya keletihan saya hanya menghantar dia ke sana dan terus ke rumah in-laws saya yang berdekatan. bapa mertua saya seorang taukeh cina yang ada mistress. jadi dia selalu tak ada di rumah dan isterinya pun dah buat tak kisah. semua ahli family terima keadaan ni. bila saya sampai mak mertua saya (saya masih panggil Mem atau kadang-kadang Mrs Chew) tengah rehat menonton tv. mak mertua saya walaupun dah tak slim masih ada shape yang baik dan kulit belum berkedut, umur hampir 50 tapi masih bergetah.

kami berbual2 dan entah macamana saya tertanyakan soal batin pada dia. dia pun dgn selamba jawab dah lebih setahun tak merasa tapi dah terlewat nak cari boyfren, tak ada sesiapa yg nak. saya pun terus cakap kalau Mem nak release sexual tension, saya sudi tolong dan saya pujilah sedikit sebanyak bagi dia syok. dia kata dia tak naklah nanti isteri saya marah. saya suruh dia sms isteri saya minta permission supaya saya boleh tolong Mem in any way. dia terkejut, tapi dia kata ok, dia nak tengok apa reaction isteri saya sebab dia tahu isteri saya pun open minded, sebab itu diorang boleh terima bapa diorang ada girlfren lain.

isteri saya pun balas kata "no problem, asalkan hubby dia balik in one piece". lepas dia tunjukkan sms isteris saya, saya terus peluk mak mertua saya dan attack tetek dia. lepas tu saya cium tetek dia dari luar baju. selamanya mak mertua saya diam saya sambil tersengih-sengih. bila saya nak bukak baju dia, dia ajak saya masuk dalam bilik. dalam bilik, dia biar saja saya bukak seluruh pakaian dia. lepas tu saya pun bukak pakaian saya tinggal underware saja.

oleh kerana first time, saya tak nak kejutkan dia jadi saya cuma menjilat seluruh bahagian yang selama ini tersembunyi dari padangan saya. biji kelentitnya yang agak besar mendapat perhatian yang lama dari lidah saya sampailah dia tak tahan kegelian dan orgasm. setelah berehat 10 minit (dia kata terasa different seluruh badan sebab dah lama tak rasa), dia mula main dengan konek saya. lepas itu dihisapnya konek saya sampailah saya terasa nak pancut dan menarik konek saya untuk dipancut keluar. lepas itu kami baring dan tertidur.

entah berapa lama selepas itu pintu bilik dibuka, isteri saya yang tercegat di situ. katanya dia balik naik teksi sebab tak nak kacau kami (?). mak mertua saya terkejut dan cuba tarik selimut untuk tutup badannya tapi isteri saya cuma tersenyum dan tanya dah habis ke, kalau dah, dia pulak nakkan saya. lepas itu dia terus buak pakaian dan naik atas katil dan peluk saya. kalau pagi tadi depan bapa saya, kali ini kami beraksi di hadapan emak dia pula. emak isteri saya yang agaknya masih terkejut hanya duduk diam di situ, keluar pun tidak, tutup mata pun tidak. lepas kami bercium-cium, kami pun terus menjalankan aktiviti suami isteri, yg dimulakan dengan adegan 69. saya menyongsangkan badan dan menjilat kelentit isteri saya sementara isteri saya menhisap konek saya di hadapan emaknya sendiri.

kemudian kami teruskan dengan aksi seperti biasa sampailah kedua kami orgasm. sepanjang 'show' kami kira-kira 25 minit tu, mak mertua saya berada di sebelah sambil mengusap-usap tetek dan alurnya sendiri. bila kami selesai, isteri saya minta saya tolong selesaikan emaknya. saya pun memasukkan jari ke dalam puki mak mertua saya dan menyorong tarik dengan laju. tak berapa lama lepas itu dia pun menggigil lagi dan terus diam tersenyum.
Kami pun balik ke rumah meninggalkan dia.

Hujung minggu hadapannya kami berdua di rumah. Tiba-tiba Mem Mrs Chew(emak mertua) saya datang dengan teksi. agaknya kepingin, kami pun faham ajelah. setelah berbual-bual kosong sekejap, dia tanya kami dah buat sex ke hari ni, dia seronok nak tengok. wife saya kata apa kata kalau kita tengok cerita blue (kebetulan saya baru dapat yg baru. kami pasangkan dan tengok bersama2. masa tu kami berdua hanya berseluar pendek tanpa underware. seronok cerita orgy 3 couple (6 orang).

lepas 5 minit wife saya mula mengusap kote saya, lepas tu dikeluarkan dari seluar dan dijilat-jilat sambil gilir-gilir melihat arah tv. kemudian dia ajak mak nya join sekali hisap kote saya. Mem pun terus join sambil tangannya yg lagi satu mengusap-usap tundunnya dari luar..

PENYELIAKU

Biasalah orang-orang bujang, kami selalu juga menonton vcd blue. Satu hari aku rasa terlalu ghairah selepas melihat vcd pada malam sebelumnya. Aku memang dah tak tahan tetapi aku belum pernah melakukan seks. Pada ketika itu aku belum ada kekasih maka apa boleh aku buat, tahan sajalah. Tapi kali ini perasaan ghairahku tak dapat dibendung. Aku semacam miang dan kemaluanku seperti gatal-gatal minta digaru-garu.

Petang itu sehabis kerja aku mengambil keputusan berjumpa penyeliaku kerana ingin berbincang masalah kerja lembur, kerja lebih masa. Mr Sami penyeliaku ini sudah berumur orangnya, mungkin berusia lingkungan 40-an. Bila aku ketuk pintu biliknya aku dengar suara minta tunggu sekejap. Bila beliau membuka pintu nampak seperti dia baru memakai baju.

“Minta maaf Mr Sami kerana mengganggu.” Aku memulakan perbualan.

“Tak apa, saya sedang mandi kerana baru pulang dari gym.”

“Rajin Mr Sami ke gym.” Aku memuji lelaki gempal di hadapanku ini.

“Saya dah overweight, doktor suruh saya bersenam untuk kurangkan berat badan.”

“Saya ada hal sikit nak jumpa Mr Sami,” kataku melanjutkan bualan.

Mr. Sami mengajak aku duduk di kerusi sofa dalam biliknya. Aku kerling lelaki india di hadapanku itu. Aku nampak Mr Sami terlupa menarik zip seluarnya. Mungkin terburu-buru kerana mendengar ketukan aku tadi maka dia tak dapat mengemaskan dirinya dengan baik. Bila dia duduk aku boleh nampak seluar dalamnya melalui lubang zip yang terbuka. Tiba-tiba perasaan ghairahku datang kembali. Aku juga hairan macam mana lelaki gempal dan gelap ini boleh menaikkan nafsuku.

Aku mula merancang macam mana nak tackle beliau. Aku pun buat-buat bertanya berkenaan prosedur nak buat OT kerana aku memerlukan wang tambahan. Aku tunjukkan borang di tanganku, dengan cara itu aku dapatlah berdekatan dengannya. Aku sengaja menggesel buah dadaku ke tangannya. Aku mula perasan seluarnya mula membengkak. Aku sengaja jatuhkan pensel aku dan aku tunduk di celah kelangkang dia supaya dadaku bergesel dengan pehanya. Bengkak diseluarnya makin ketara.

Aku letakkan tanganku di atas pehanya dan dia memandang kepadaku. Aku seperti tak tertahan lagi dan aku terus naikkan tanganku ke atas hingga menyentuh zakarnya dari luar. Dia baru perasan yang zipnya terbuka. Aku pun tanggalkan cangkuk seluarnya. Dia kata dia tak pernah buat ini dengan orang lain tapi kalau aku nak juga dia boleh membantu. Dia menyuruhku mengunci pintu biliknya terlebih dulu.

Aku pun bingkas bangun mengunci pintu dan pantas kembali kepadanya. Dia berdiri supaya aku dapat londehkan seluarnya dan sekali dengan seluar dalamnya. Wow, terkejut aku apabila memandang senjatanya terpacak besar dan panjang. Saiznya macam awang hitam dalam vcd blue yang aku pernah lihat. Tak sangka aku orang Asia pun ada yang bersaiz seperti pak hitam. Dan tak sangka aku orang gempal seperti beliau mempunyai senjata begitu besar dan panjang. Selalunya aku tengok orang gempal mempunyai zakar kecil dan pendek.

Aku terus mengusap-ngusap buat pertama kali batang zakar lelaki. Aku ingin praktekkan apa yang pernah aku lihat dalam vcd blue. Batang hitam berurat itu ada kulit penutup di bahagian kepalanya. Kata kawan-kawanku kulit itu dipanggil kulup. Hanya lelaki tak bersunat ada kulit itu. Ini bermakna Mr Sami tak bersunat.


“Awak suka ke burung saya?”


“Suka, Mr Sami.”


“Isteri saya selalu suruh saya bersunat, tapi saya takut.”

“Saya suka penis tak sunat, nampak cantik.”

Aku cuba melancap batang hitam Mr Sami. Kepala licin yang juga hitam sekejap kelihatan sekejap tertutup. Lucu bentuk zakar Mr Sami yang tak bersunat tu. Puas melancap aku mula memasukkan batang itu ke dalam mulutku. Pertama kali dalam hidupku aku melakukan blowjob. Memang tak mampu aku masukan semuanya kerana batang Mr Sami sungguh besar dan panjang. Rasaku mungkin lebih dari 7 inci panjangnya.


“Pandai awak hisap, isteri sayapun tak pandai nak hisap.”

Kemudian dia bangunkan aku berdiri dan terus kami melakukan french kiss. Lidahku dikulum-kulumnya dan aku rasa sungguh lazat. Aku tak sedar bila masanya dia tangalkan semua bajuku. Aku dan dia telah bogel sepenuhnya. Dia turunkan aku supaya aku duduk diatas kerusi dan kangkangkan pehaku. Dia terus menjilat buritku. Oh enaknya merasa pertama kali buritku dijilat. Oh aku tak tertahan lagi dan meraung-raung kesedapan. Aku sampai kemuncak beberapa kali sebelum dia tidurkan aku di atas kerusi.

Dia letakkan kepala senjatanya yang besar itu di pintu buritku dan terus menciumku. Dalam kesedapan mencium aku merasa kepala senjatanya memasuki lubang buritku. Terasa sedikit kesakitan tetapi french kiss yang berahi memukauku hingga terlupa kesakitan di buritku. Aku rasa senjatanya memecah daraku dan terus masuk. Aku rasa buritku dipenuhi senjata yang besar dan aku rasa menyucuk hingga ke belakang ku.

Oh aku rasa terlalu ghairah bila dia mula menggerakkan keluar dan masuk senjatanya. Dia masuk dengan perlahan dan tarik dengan agak laju sedikit. Dia berulang-ulang melakukannya. Aku tak tahan lagi dan oohhhh... aku climax entah yang keberapa. Hampir 15 minit dia mendayung keluar masuk sehingga aku rasa badannya mula menggeletar. Serentak itu aku rasa pancutan yang kuat ke dinding vagina ku. Sungguh lazat rasanya. Aku tak tahu berapa kali dia pancutkan ke dinding vaginaku. Akhirnya aku climax sekali lagi bersamanya.

Kami keletihan dan berehat sebentar di sofa. Dia masih merangkul dan mencium pipi dan leherku. Aku ingatkan perjuangan telah tamat, tetapi aku kemudiannya di suruh menongeng dan dia bersedia untuk buat doggy. Aku pegang batangnya, rupanya batang berlendir itu sudah keras kembali. Aku pegang batang pelir lelaki hindu itu sambil membantu menunjukkan arahnya. Dia benamkan batang nya perlahan-lahan. Aku rasa pussyku mengembang untuk memberi laluan kepada senjatanya yang besar tu. Dia berhenti seketika dan kemudian memulakan pumping keluar dan masuk.

Ohhhhhh tak sampai seminit, aku climax lagi dan lagi. Sekali ini aku climax berpanjangan agak lama juga kerana dia masih tidak pancut-pancut. Hampir 15 minit aku dah tidak terdaya lagi. Dia cabut kan batangnya dan halakan ke lubang belakang aku. Aku mula rasa takut, tapi aku pasrah juga. Akhirnya senjata nya ditujah ke lubang belakangku perlahan-lahan. Oh mulanya aku rasa tension di lubang belakang ku kerana senjatanya yang besar tu. Tetapi kemudian rasa kesedapan. Dia sorong perlahan-lahan dan tarik. Tak sampai 5 minit aku rasa dia mula menggeletar dan mengejang dan akhirnya aku rasa pancutan hangat menerpa lubang belakang ku. Oh aku climax lagi bersamanya.

Permohonanku untuk melakukan OT diterima. Bukan satu OT tapi dua. Pertama OT di dalam kilang sebagai operator pengeluaran, keduanya OT bersama Mr Sami penyeliaku. Dari hari itu aku selalu berjumpanya dan kami selalu main. Kawan-kawanku selalu bertanya bagaimana aku mendapat wang lebih sedangkan kami sama-sama OT. Itu rahsiaku....

SELINGAN 8

Man adalah seorang kaki perempuan yang terkenal di kampung entah berentah. Semua anak dara di kampung itu sudah disetubuhinya. Begitu juga semua janda dan balu telah disetubuhinya.Betapa hebatnya Man bila semua bau burit perempuan yang sudah dimainnya dapat dikenalinya.

Pada suatu hari kawannya, Mat tanya ini siapa punya puki bila dia jolok puki seorang perempuan.

"Ini puki Akma,'' kata Man.
"yang ini?''soal Mat
"Yang ini Rohaida punya" jawab Man
"Yang ini?" soal Mat lagi
"Norzurain," jawab Man bangga.
Semua jawapan Man tepat. Sampai begitu sekali dia boleh kenali bau puki semua perempuan yang ditidurinya.

"Ini siapa punya?" tanya Mat dalam nada marah. Mat sakit hati terus menjolok jubur lembu.
"Ini lembu punya," kata Man sambil ketawa. Rupa-rupanya jawapan Man tepat dan ini bermakna Man pernah setubuhi lembu.

Thursday, 27 October 2011

ORANG GAJI

Sepupuku Din kini telah berumahtangga dan tinggal Di Kuala Lumpur. Masaalah orang gaji menyebabkan Din membawa aku menjadi orang gaji dirumahnya. Ialah, bukan orang lain tapi sepupu aku juga. Kalau tidak siapa lagi nak tolong sepupuku.

Pada petang ahad Din datang dengan kereta Accord birunya ditemani isterinya yang comel-Asmah. Keduadua anaknya yang masih kecil dikendong olih isterinya dan yang besar itu bertateh berjalan menuju rumahku. Ayahku memberitahu Din supaya menjaga aku saperti adik sendiri. Angokan Din masih terbayang pada ingatanku.

Setelah minum aku dibawa pergi keKuala Lumpur dan terus kerumahnya diMelawati. Saperti biasa hari demi hari aku berkerja, aku dapati Din memang baik orangnya. Selalu dia menolong isterinya saperti menanam bunga juga bermain dengan anak-anak.
Suatu petang sedang aku memasak, Din datang pada ku dan meminta air kopi.
Isterinya Asmah sedang sibok memandikan anaknya. Kami berbual sambil dia minum air kopi. Setelah kopi habis diminum dia menghantar nya kesink dan aku sedang basoh pinggan. Aku terpegang tangannya semasa aku nak mengambil cawan kopinya. Din senyum dan membalas pegangan tangan ku. Sejak peristiwa tu Din selalu menjeling pada ku dan dia selalu mengambil kesempatan menyentoh tetekku semasa dia mengambil anak nya dari aku. Perkara ini berulangkali berlaku. Aku mulai sedar bahawa Din telah mula meminta sesuatu dari aku.
Hari ini tidak saperti hari biasa. Din tidak pergi kerja. Kereta dipandu olih isterinya untuk pergi kerja. Semasa isterinya membuka pintu kereta aku nampak Din mencium pipi isterinya dan dibalas olih isterinya pula. Aku seronok kerana Din bahagia.
Saperti biasa anak-anaknya tidor pada pukul 11.00 pagi. Aku membuainya. Din berada didalam biliknya. Tepat pukul 1.00 tengahhari posmen datang menghantar surat. Aku mengambilnya dan terus kebilik Din. Aku terperanjat kerana aku terlihat Din sedang MELANCAP. Butuhnya besar dan agak panjang. Bulunya lebat. Ku tahu Din perasan kedatangan aku dipintunya, tapi Din meneruskan RANCAPANnya. Dia menggunakan KY Jelly. Aku terpegun melihatnya. Setelah beberapa kali tangannya turun naik MELANCAP ku lihat dia sesak nafas dan serentak dengan itu AIR MANInya terpancut dan membasahi cadar katil. Tangannya masih lagi turun naik, sehingga air maninya tiada lagi yang keluar. Setelah butuhnya lembik dia membuka matanya, dan dia purapura terkejut bila nampak aku. Aku senyum dan memberikan surat itu pada Din. Ku terus turun kebawah. Selepas dia mandi, dia turun kebawah untuk makan tengahari. Dia minta maaf kepada aku. Dia mula bercerita, Din buat tu kerana isterinya PERIOD ! Dia kata dia tak tahan dan itulah caranya untuk melepaskan nafsunya.
Kini musim cuti sekolah telah bermula, isteri nya minta balik kampong. Tetapi din kata dia banyak urusan. Akhirnya isteri din balik kampong seorang untuk tiga malam. Anak-anaknya tinggal bersama Din dan aku. Aku mulai takut kerana isterinya tak ada dan aku tahu kalau Din TAK DAPAT dia akan melancap lagi. Namun dalam kepalaku terfikir-sedap juga dapat tengok Din melancap.
Malam itu aku tidak dapat tidor. Aku sengaja tidak merapatkan pintu aku, ini supaya senang aku untuk melihatnya tanpa bunyi pintu ku bila dibuka nanti. Pintu biliknya tidak tutup juga. Lampu tidornya masih bernyala dan keadaan dalam rumah senyap. Selalunya Din tidor lewat, tapi malam ini agak berlainan. Ku keluar bilik dengan perlahan dan mengintipnya.. Sedang aku berjalan dengan perlahan menghala biliknya, aku rasa saperti ada orang memerhatikan aku. Memang benar, Din sedang duduk diatas kerusi malasnya yang menghadap pintu. Setibanya aku didepan pintu Din menyuruh aku masok. Aku terkaku, rupanya Din memang menunggu aku. Din menanya pada aku, Bolih TOLONG tak ? Aku tanya TOLONG APA ? din menjawab…..BUAT TU… Aku takut dan terus kebilik aku. Ku tutup pintu dan terus tidor. Bangun pagi tiada apa yang berlaku.
Sapereti biasa aku menyediakan sarapan dan mandikan anak-anaknya. Semasa aku mandikan anaknya, Din hampiri aku. Din sengaja mandikan anaknya bersama aku. Dia sengaja merenjiskan air supaya baju ku basah. Bahagian dada ku basah, ini membuatkan braku nyata tampak. Mata Din tidak lekang dari melihat tetekku. Aku rasakan macam ada satu benda yang mencuit tetek ku. Kini tangan Din dah mula merayau bahagian bawah tetekku. Aku rasa geli dan inilah kali pertama menjamah badanku. Ku mengalihkan badan ku agar aku tidak diraba lagi. Din tidak marah, dia hanya senyum pada ku dan beredar dari situ. Terfikir aku, mengapa Din tak kerja hari ini ?
Malam ini TV3 menayangkan cerita ‘Hang Tuah’ version COLOR! Aku pasti akan menontonnya. Aku gemar menonton cerita Melayu. Kadangkadang aku menangis bila adengan sedih. Mungkin hatiku ini terlalu sensitif dan mudah dipengarihi.
Tayangan dimulakan selepas warta berita pukul 10 malam. Ake bersiap kemaskan rumah dan juga menidorkan anakanak Din. Semuanya beres selepas warta berita dan aku terus kekaca TV. Aku duduk dibelakang bersandarkan dinding, ini kerana aku tak suka melihatnya dari dekat dan juga aku selesa duduk diatas simen berhamparan yang tidak begitu sejuk. Aku bolih berlunjor dan juga bebas mengerakkan badanku bila aku perlukan keselesaan. Din duduk dikerusi yang bolih dijongkit kedepan dan kebelakang. Kedudukannya itu jelas dapat aku lihat bahagian kanannya. Din memakai kain batik isterinya dan tidak memakai baju. Din memandang TV dan aku dapat melihat Din dan TV.
Kini ‘Hang Tuah’ telah diperingkat Akhir dalam mana Saadiah menangis mencari hang tuah diistana. Ku turut menangis. Din menegor ku, ” menangis……kesihan, jangan takut nanti dia jumpa hang tuah” Ku senyum dan membisu. Ku lihat tangan kirinya sedang memegang butuhnya. Sudah…Din nak buat fasal pula. Tunggulah cerita ni habis. Nak buat tu jangan lah sekarang. Nantilah lepas cerita ni, kalau nak minta tolong ke ? hati ku berkata..
Selalunya kami menonton TV semua lampu dimatikan kerana nak concentrate. Kini dalam samarsamar cahaya TV itu Din meneruskan gentelannya. Kini butuhnya dah tegang, jelas ku lihat. Tetapi masih tidak nampak butuhnya. Perhatian ku telah beralik kepada TV ‘Din’ pula. Namun Din tidak memandang aku. Mungkin Din sengaja menyuroh aku melihatnya. Sesekali mataku kekaca TV. Entah bila aku tidak sedar Din telah mengeluarkan butuhnya dari kain batik isterinya. Kini ku lihat berkilat kepala butuhnya. Bila pula dia bawa KY Jellynya tu ! Din kini bersandar dan matanya tutup rapat sambil tangan kirinya MELANCAP butuhnya. Din melancap memang pandai. Sambil tangannya turun naik, dikiti dengan pusingan kekiri kekanan. Ini aku kira menberikan kelazatan yang lebih jika dibandingkan hanya turun naik sahaja. Lakunan Din membuatkan aku terpesona. Kini tangan kanannya meramas mesra kontolnya pula. Seluruh kawasan butuhnya sudah basah akibat KY Jelly. Lancapan Din itu membuatkan kerusinya kedepan dan kebelakang. Aku seronok.
Kini aku mula merasakan sesuatu yang merangsangkan, Puting tetekku mulai tegang. Kini ku dapat rasakan keselurohan tetek membesar dan hangat. Pantatku pula mula mengembang dan air maziku mula mengalir keluar. Keselurohan kawasan pantatku pun sama hangat. Mata ku tetap melihat hayunan lancapan Din. Ku tak tahan, tangan kiriku mulai meraba tetekku mencari puting. Ku buat pusingan keatas puting dan sesekali aku meramas keselurohan tetekku dengan ramasan yang mesra. Dalam keadaan itu pantatku banyak mengeluarkan air mazi.
Sedang aku diselubungi shawat itu, tibatiba Din mengerang dan ku lihat pancutan Air Maninya….. satu, dua, tiga….. Tiga kali pancutan. Pancutan pertama memang jauh perginya dan dituruti dengan pancutan kedua dan ketiga. Saperti biasa Din akan meneruskan lancapan walaupun air maninya dah habis keluar. Din mengeliat semasa itu, dan aku pun turut mengeliat kerana aku mempunyai perasaan yang agak serupa dengan Din.
Selang beberapa minit Din membuka matanya dan mengesat air maninya dengan kain batik isterinya. Setelah itu Din bangun dan naik keatas , mungkin untuk membasoh atur tidor kerana kepenatan. Sambil lalu disebelahku, din mengatakan padaku ‘ Kenapa tak TOLONG tadi ? , tolonglah sikit…’ Dia senyum sambil melangkah ketangga menghala kebiliknya.
Kini aku keseorangan ditingkat bawah melihat TV. Tak sampai 5 minit selepas Din naik keatas cerita ‘Hang Tuah’ habis. Ku bangun dan dapat ku lihat kain aku basah akibat air maziku. Ku kesat hamparan itu, namun bekasnya ternyata. Dalam hatiku berkata..banyak juga air yang keluar tadi, jahat betul Din. Terus aku matikan TV dan aku melangkah menuju bilikku. Ku humban badanku kekatil ku kerana aku mempunyai perasaan yang tidak waras sekarang ini. Akhirnya aku terlena.
Bangun pagi saperti hari minggu yang lain aku mengemaskan dapor dan juga memgampai kain setelah dimesin. Rumah ku lap mana yang patut dan Vacum mana yang perlu. Semuanya siap pukul 8 pagi.Din masih belum bangun lagi. Aku pergi mandi dan ku basoh bekas air mazi ku. Dalam bilik air aku meneliti tetekku. Tetekku cantik ‘D’ dengan ukuran 34″, inilah yang Din pegang petang semalam. Kini aku melihat pantatku pula. Bulu ku tidak begitu lebat saperti bulu butuh Din. Buluku halus dan hanya tumbuh ditundun sahaja. Bulu butuh Din HITAM dan tumbuh dengan banyaknya. Ku basoh pantatku dengan air suam dibahagian dalamnya. Kedapatan daki pada Labia minora ku. Ku basoh dan kini pantatku bersih. Bau air mazi pun dah hilang. Ku keluar bilik berkemban dan menutup kepala ku kerana aku mandi junub. Setiba aku dibilik aku terperanjat kerana Din menunggu aku disitu. ‘Din buat apa disini’. ‘saja, nak tengok …..’ Ku tak tahu nak buat apa. Nak suroh dia keluar aku rasa takut kerana ini rumah dia. ‘ Din, pati ( nama ku Fatimah) nak pakai baju ni, bolih tak……..’ Din mencelah ‘takkan tak bolih…nak tengok aja.’ Ku terus mancari seluar dalam ku dan memakainya. Sedang aku membongkok memakainya, Din merapati ku dan memelokku. Aku gamam. Ku bangun dan seluar dalam ku hanya sampai paras betis aja. Ini membuatku susah nak berjalan. Din memelok sambil membawa aku kekatil. Aku direbahkan. Ku terbaring. Tangan kananku menutup pantatku dan tangan kiriku memegang kain untuk menutup tetekku. Tapi Din pantas, dia menarik kainku….dan kini terserlahlah tubuh mongel ku didepan Din. Din rapati mukaku, ‘Din nak tengok aja, bukan nak apaapa..’ Ku mendiamkan diri. Dalam hati ku berkata-janganlah Din pegang. Ini kerana aku tahu diri aku. Kalau Din jumpa switch aku, matilah aku.
Kini aku dapat rasakan angin pagi sejuk menyelimut badan ku yang berbogel tu. Lama juga Din meratah aku dengan matanya. Setelah itu Din beredar dari situ. Segera aku memakai seluar dalam ku dan juga pakaian lengkapku. Kini aku rasa malu nak keluar bilik. Din tak buat apaapa, hanya lihat aja. Ku malu kerana dia telah melihat pantakku dan tetekku. Selama ini ayahku pun tak dapat lihat. Kini Din dapat ! ‘Pati !’ Din memanggil ku. ‘Ya’ aku menjawab sambil aku membetulkan rambutku. Ku turun tangga dan melihat Din sedang mendukong anaknya dan Din meminta supaya aku membuat susu untuk anaknya. Segera aku kedapor dan menguruskan arahannya. Ku berikan botol susutu kepada Din, din sengaja memegang jariku. Sambil tersenyum Din berkata ‘ takut lagi ?’ aku berkata ‘ takkkk’.
Kini makan malam hanya kami berdua sahaja. Anak-anaknya dah tidor. Sambil makan selalunya Din bergurau dengan bininya. Kini keadaannya suram dan sesekali berkata dengan aku. Itu pun hanya berkenaan dengan hal rumah sahaja. Setelah sudah aku mengemas nya Din terus kefamily area untuk menonton TV. Kali ini aku terus kebilik kerana takut peristiwa menonton ‘hang Tuah’ berulang lagi.
Esoknya sedang aku membuaikan anaknya Din membuka Video. Ceritanya ada adengan SEX dan ini membuatkan aku gelisah. Walaupun perkara sumbang berlaku pada ku tetapi aku masih seronok dengan Din kerana dia baik dan juga selalu membuatkan aku rasa saperti adik beradik. Mungkin SEXnya terlalu extreme. Pada aku itu telah dikurniakan padanya. Aku tidak salahkan Din. Kini adengan KATIL pula terbambang dikaca TV. Mata ku mula memerhatikan gelagat Din. Memang, Din memang kuat nafsunya. Belum sempat aku habiskan ayatku itu Din sudah mula memegang butuhnya. Aku cuba tidak memandang tapi hatiku kuat menyuruh aku memandang. Kali ini Din sengaja menanyaku samaada aku nampak atau tidak. Sambil senyum aku menganggokkan kepala ku. Din meneruskan RANCAPANNYA. Ku lihat KY Jellynya telah habis separoh. Melengkong tiub KY jelly tu kerana isi perutnya telah Din sapukan kepada butuh dan kontolnya. Sambil turun naik tangan kirinya Din memandang aku, aku terus memandang kaca TV. Tapi ditepi mataku ternampak juga pulasan dan turun naik tangan Din melancapkan butuhnya. Terfikir juga aku, mungkin Din puas bila ada orang melihatnya semasa dia melancap. Aku perempuan, tentu dia suka kalau perempuan melihatnya. Mungkin juga ia sedang mengoda aku atau menyuruh aku melawan kembali. Mungkin….
Persoalan ini membuatkan aku susah untuk membuat keputusan, terutama bila perkara sumbang berlaku lagi. Ku sunggoh tidak dapat mengagak apakah NEXT ! Setakat ini aku hanya melayan perasaan ku agar perbuatan Melancapnya itu hanya setakat itu sahaja. Memegang tetekku, itu mungkin perkara biasa kerana disekolah pun ada juga budak jahat yang sengaja melemparkan tangan nya untuk mencecah tetekku. Masa makan malam telah tiba, makanan telah disaji. Hanya MENUNGGU Din sahaja. Lama juga aku menunggu tapi wajah Din belum lagi muncul. Jam sudah pukul 9.00 malam. Seang fikiran aku melayang mengingatkan peristiwa masa aku disekolah, Din telah ada di tepi meja makan. ‘marilah makan sama..’ Din memulakan perbualan. Aku terus ambil pinggan dan saperti biasa mengambil nasi untuk Din. Semasa aku berikan pinggan nasi, Din sengaja memegang tanganku. Kini dia tidak melepaskan tangan ku. Ku pandang mukanya dan sambil senyum Din melepaskannya. Aku reda. Kami makan dan kali ini Din ashik memandang pada tetekku. Ku dapat rasakan. keadaan ini membuatkan aku gelisah. Bila ku pandang mukanya dia senyum dan matanya tidak berganjak dari melihat tetekku.
Setelah selesai makan, kami menonton TV. Kali ini dia terus naik keatas dan senyap. Ku mula memikirkan apa yang dibuatnya. Untuk melihatnya aku sengaja membuat air kopi untuknya dan pergi memberi padanya. Kali ini dia sedang duduk dimeja tulisnya. Ku letakkan kopi dimeja tulisnya, dan terima kasih jua aku terima. Bila aku perpusing untuk keluar Din meraba buritku. Ku toleh dan Din bangun terus merapati ku. Din memelokku dan mulutnya mencari mulutku. Kini mulutnya bertemu dengan mulutku. Lidah Din menjulor masok kedalam mulutku. Olih kerana ini kali pertama aku KISS, aku tidak tahu untuk melakukannya. kemudian Din melepaskan mulutnya dan memberitahu supaya aku belajar untuk masa depanku. Aku diam MALU. Din bertanya lagi ‘ nak tahu tak, nanti Din ajarkan !’ fikiran aku mula bercelaru. Din terus mencium semula dan mengajar aku bagaimana ‘KISS’. Seronok juga. Dia menyuroh aku menghisap lidahnya, aku buat dan lama juga ‘PELAJARAN’ itu. Kini aku sudah tahu bagaimana yang dikatakan ‘KISS’
Aku kaku. Din dengan perlahan membuka bajuku dan kainku. Terburai kain pengikat baju ‘Telok Belanga’ ku. Kemudian dia membuka braku dan seterusnya seluar dalamku. Kini aku berbogel dalam bilik Din dengan hanya sinaran lampu meja tulisnya . hanya separoh badanku sahaja yang terang. Kepala ku dalam gelap. Kini giliran dia pula melepaskan kain pelikat ‘Cap Gajah’ nya. Setelah kami berbogel, dia mula KISS aku semula. Kini dia suroh aku merangkulnya. Aku turut. Tangan Din mula merayap keseluroh buritku dan sesekali menjamah bulu pantatku. Aku mula lemas. Leher ku dicium, misainya yang lebat itu membuatkan aku geli TAPI seronok. Berahiku mulai, dan pantatku mula mengeluarkan air mazi. Setiba mulutnya diputing tetekku, aku mengeliat. Ini kerana seronok dan hisapan Din memang seronok dan mengetarkan aku ! Din membawa mulutnya lebih kebawah, kini telah mencecah bulu pantatku. Lidahnya dijelirkan untuk masok kedalam pantatku. Ku mulai rasa bahang dalam pantatku. Din menolak kakiku supaya membuka lebih luas. Din mengangkat sebelah kaki aku keatas kerusi, ini menyebabkan pantatku terbuka luas. Jilatan lidahnya bermula dari biji kelentitku dan menurun kebawah sampai pada lubang buritku. Din lakukan dengan baik dan lembut. Kini dia menhsisap pula biji kelentitku, aku mengeloh ah…….. ah…. er……….. Din teruskan hisapannya. Aku tidak tahan dan rasa nak jatoh, namun Din membuatnya dengan sedap membuatkan aku bersemangat untuk berdiri dengan lebih lama.
Din bangun dan berkata, ‘ Pati pula buat..’ Ku tidah faham. Din menyuroh aku menyangkong sambil menghalakan butuhnya kemulutku. ‘ Hisap saperti pati makan ice cream’ Ku mulakan dengan membuka mulutku. Hujung kepala butuhnya sudah berair. Ku buka luas lagi mulutku. Kini kepala butuhnya telah masok dalam mulutku. Din menyuroh aku berdiri semula. Dia memimpin aku kekerusi meja tulisnya. Din duduk dan terang aku nampak butuhnya dengan sinaran lampu meja tulisnya.
Din mengambil pensil, ‘macam ni…..’ lalu Din mengambil pensil lalu masokkan kedalam mulutnya. Ku nampak Din menghisap pensil, kempis pipinya menghisap pensil. Kemudian pensil itu dikeluarkan dan kini Din menjilat ‘eraser’ pensin tersebut. Kini ku faham arahannya. Aku hanya menganggokkan kepala aja. Aku berlutut dan keadaan ini memang membuatkan mudah untuk aku merapati butuhnya. Ku pegang butuhnya dengan tangan kananku sambil mulutku ku rapatkan kebutuhnya. Ku mula bayangkan bagaimana Din menghisap pensil tadi. Ku ikuti sapertimana ‘demontrasi’ . Din mula mengeliat bila gigiku terkena kepala TAKOKnya. Ku hisap kepalanya. Kini aku nak cuba masokkan semua butuh kedalam mulutku sambil menghisap. Separoh jalan ku rasai nak muntah kerana kepala butuhnya dah mencecah anak tekakku. Ku keluarkan semula namun hisapan aku teruskan saperti ‘Pensil’. Kini aku sudah pandai, kerana Din tidak berkata lagi. Selalunya bila aku silap Din akan memberitahu untuk membetullkan caranya. Lama juga aku menghisap butuhnya. Ku mula memasokkan kontolnya kedalam mulutku dan juga memainkan buritnya dengan lidah sapertimana dia lakukan padaku tadi. Setelah lama dan lemas aku dengan air mazinya, Din menarik aku supaya berdiri.
Din memberitahu aku bahawa ini adalah perkara yang perlu aku tahu, nanti kahwin senang. Kalau tak tahu ini semua nanti Laki lari dan cari perempuan lain. Benar juga kata Din itu. Selama ini tak pernak orang mengajar aku cara saperti ini. Dalam fikiran aku berkata , bagus juga Din ni. Hendak dia mengaja aku. Kalau orang lain susah juga aku, dan aku pun senyum sambil memegang pensil diatas meja tu. ‘Bagaimana, nak teruskan atau kita berhenti dulu ?’ Din memulakan perbualan. Aku diam. ‘Pati tolong Din dulu, lepas tu kita sambong’ Ku tak faham lagi. Sedang aku berfikir Din mengambil KY Jelly lalu menyapukan kepada kepala butuhnya dan menarik tangan aku ke butuhnya.
Kini baru aku tahu, Din menyuruh aku Melancapkan butuhnya. Sekali lagi Din mengaja aku. Telah dua kali butuhnya lembik kerana mengajar aku. Tapi Din memang kuat nafsunya. Butuhnya kembali tegang bila aku menyentohnya. Aku teruskan prlajarannya, ku pegang butuhnya dan melancapkannya. Kepala butuhnya ku pusungpusingkan dan sambil itu tangan kiriku meramas mesra kontoknya. Setelah aku ‘Pandai’ Din merebahkan badanya dikerusi dan melepaskan aku seorang melancapkan butuhnya. Kepala butuhnya ku usap dengan tapak tanganku, ini membuatkan Din terangkat buntutnya. Aku tahu dia kesedapan yang amat sangat. Kini aku kira Din nak melepaskan air maninya, ku rasai kepala butuhnya membesar dan jari kaki Din melunik kerana menahan kesedapan. Din terus bangun dan memberitahuaku dia nak climax. Aku pandang mukanya dan kini din menyuruh aku menghisap dengan mulutku, ku turuti dan belum sempat butuhnya masok habis dalam mulutku air maninya terburai dalam mulutku. Ku dengar Din menyuruh aku teruskan hisapan, ‘Kuat lagi ti….’ Aku pun menghisapnya dengan kuat, aliran panas air maninya menerusi tekakku dan masok terus beperutku. Walaupun air maninya telah habis, namun dia menyuroh aku menghisapnya, kini dia memegang kepalaku supaya aku tidak mencabutnya. Ku dengari kelohannya Ahhhhhhh……… em………… oh…………………………………. Kini Din tersandar, aku diam memerhatikan gelagat Din. Selang beberapa minit Din bangun dan menanya samaada aku nak teruskan ataupun tidak. Aku membisu, tapi aku kira pelajaranku belum habis lagi. ‘Ok masa untuk pati pula..’
Din menyuruh aku baring atas katilnya dan dengan perlahan Din menbuka kangkangku supaya memudahkan dia berada didepan pantatku. Din mula mengesel pehaku dengan lidahnya. Tangan nya mula meraba dan meramas tetekku. Kini tetekku tegang dan putingku kembali keras. Setelah kedua peha aku dijilat dan digigit mesra, kini Din menjilat pantatku pula. Sambil menjilat jari telunjuknua mencari lubang pantatku. Perbuatan Din ini menyebabkan aku terangkat dan air mazi ku keluar lagi banyak. Jilatan demi jilatan, akhirnya Din memasokkan jarinya kelubang buritku pula. Mulanya pedih tepi setelah lama dan dibantu dengan air maziku, keadaan menjadi sedap oh……….. aku mengeloh kesedapan. Bila aku mengeloh Din melajukan alunan jarinya keluar masok lubang buritku. Din masih menjilat. Din kemudian bangun dan bertanya padaku ‘ pati nak macam mana/’ Aku malu nak menyatakan padanya ‘ suka hati Din lah’ aku menjawab. Lalu Din sekali lagi membenamkan mukanya kepantatku. Dari julatan tadi kini menghisap pula. Biji kelentit aku dijilat perlahan dan jarinya saperti tadi masok kedalam lunbang pantatku. Kali ini ku rasa macam nak pecah pantatku, aku meraung kesedapan. Sambil itu dia masih lagi mengerjakan pantatku. Lama juga kali ini, aku tak tahan dan aku tarik kepalanya rapat dengan pantatku. Din faham, din melajukan jilatan dan hisapannya, kali ini Din concentrate pada biji kelentitku. Ku tak tahan lagi. Ah……ah…….oh…….aku meraung dan serentak dengan itu ku rasai aku kekejangan dan badanku rasa sejok dan pantatku pula rasa macam pecah. Din meneruskan julatan pada biji kelentitku. Keadaan ini membuatkan aku lagi geli dan sedap, aku mengeliat dan mengerang lagi. Din teruskan juga. Setelah reda baru Din melepaskan pantat ku dari jilatannya. Aku ‘PUAS’ din pula sambil senyum dia mencium pipi ku dan terus mencium tundun ku yang berbulu nipis itu. Aku terlena sebentar. Bila aku sedar, aku sudah berada didalam bilikku dan gebar sudah menyaluti badanku. Din berada disebelah aku. Bila dia nampak aku dah terjaga dia menyuroh aku tidor semula dan mencium dahiku lalu menutup pintuku dan terus kebiliknya. Aku terlena sampai pagi…..
Bila terjaga, hari dah siang. Bau Din masih lagi ada di hidungku. Lama juga aku berangan dan memikirkan peristiwa malam tadi. Mulanya aku takut, ialah laki orang. Tapi bila ku amati, ah…Din nak mengajar aku aja. Bagus juga. Sekarang aku dah tahu bagaimana nak melancapkan orang lelaki. Juga aku tahu bagaimana rasanya climax. Susah juga nak belajar pelajaran ini, kalau ada pun siapa nak mengajarnya. OK aku kira ini adalah pengetahuan aja.
Ku bangun dan terus bebilik air dan mandi. Bau Din kini telah hilang dan pantat serta buritku kini kembali bersih. Sedang aku membelek pantatku, ternampak aku tanda merah di tepi bibir pantat sebelah kanan. Baru aku ingat ini mesti Din yang gigit. Aku senyum kerana ini membuatkan aku teringat perkara malam tadi. Aku mandi kini menyanyi. Hati ku senang. Apa yang aku fikirkan adalah salah. Din tidak akan menganyai aku, Din baik. Aku suka padanya.

Kini malam ketiga isteri Din tak ada, besok hari isnin dia akan balik. Aku takut, mungkin tak bininya tahu. Kalau tahu matilah aku. Sambil melangkan ketingkat bawah aku terpandang Din sedang bermain dengan anakanak nya. Din menjeling aku. Aku balas dengan senyum. Kini Din menyuruh aku menidorkan anaknya. Aku ambil dari kelekannya. Sempat juga Din meraba tetekku semasa itu. Memang pantas Din ! Ku tidak bolih buat apa, hanya membiarkan sahaja, Jika aku mengelak mungkin anaknya akan jatoh. Setelah tidor aku turun kebawah untuk makan malam. Kini Din makan dengan pantas dan terus beredar dari situ. Ku berfikir, kenapa Din macam lipas kudong aja ? Nak kemana agaknya. Setahu aku Din selalu dirumah aja. Sedang aku ashik menonton TV, Din dari atas tangga memanggil aku ‘pati..’ Ku menoleh keatas, ku nampakDin dan dia melambai aku. Dalam samar sinaran TV itu aku melangkah menghampirinya. Din mengajak aku kebiliknya. Sambil mengikorinya dari belakang aku berfikir, apa pula Din ni nak buat kali ini. Setahu aku ‘Pelajaran’ dah habis ! Setiba dibilik aku, dia mengangkat tilan aku dan dibawanya kelantai. Aku pelik, apa juga ni . kemudian Din berkata. ‘Pati tunggu Din dan buka baju semua’ Aku tercengang. Aku duduk atas tilam yang telah dilantai.
Sekejap lagi Din datang dan terus memadamkan lampu bilikku. Keadaan menjadi gelap. Setelah beberapa minit keadaan ku rasa menjadi terang kerana sinaran bulan yang cerah pada malam itu. Din menyuroh aku membuka semua bajuku. Aku turuti. Kini aku berbogel dan elepas itu aku nampak Din membuka kainnya dan kami berbogel. Din datang dari arah kepalaku. Dia mula mencium pipiku, kemudian mencium mulutku. Ku rasa lain sekali kerana bau minyak wangi yang Din pakai sedap sekali. Kami bercium, lidah Din saperti biasa memainkan peranannya. Aku membalas sapertimana pelajaran yang Din telah berikan. Sambil bercium itu tangan din mula mencari tetekku. Kedua tangannya meramas tetekku. Kini din melepaskan mulutku dan mencium tetekku pula. Din mulakan dengan menonjolkan lidahnya dan hujung lidahnya terus mencari puting tetekku. Tangan sebelahnya meramas teteku yang lagi satu. Ku dapat rasakan keseronokkannya. Muka ku kini telah mencecah perutnya. Ku keluarkan lidahku dan ku jilat perutnya. Lama juga Din memainkan tetekku. Aku sudah bersedia sekarang. Pantatku berair dan segalanya SEDIA. Din kini meneruskan sasarannya. Kini mulutnya mencari pantatku pula. Setiba mulutnya dipantatku, muka ku pula ternampak butuhnya. Kini butuhnya tidak begitu tegang, Megang aja. Kini kami sudah menjadi angka 69. Aku tidak fikir panjang lagi terus butuhnya aku jilat dan aku hisap sapertimana yang telah diajarkan pada aku. Aku melakukannya sapertimana ‘Pelajaran’ yang telah aku tahu. Ku meluaskan kangkangku, Din pula mengaturkankedudukan supaya butuhnya senang aku hisap. Aku mulai suka dengan position 69 ini. Aku tidak berasa malu kerana aku tidak dapat lihat mukanya. Aku cuma rasa kenikmatan sahaja. Jari Din kini telah menjumpai buritku, dimasokkan kedalam buritku. Aku juga begitu. Din tidak melarang bila aku memasokkan jari telunjukku kedalam lubang buritnya. Aku sunggoh seronok. Kini aku sedah tidak dapat menahan lagi, kemuncak telah tiba pda ku. Din memberhentikan hisapannya. Aku tidak mahu lalu aku menekan kepalanya kepantatku. Sambil mengerang aku berkata ”Hisap kuat Din..” terus ku rasakan hisapannya dikelentitku. Kini bukannya satu jari yang menusuk kedalam pantatku tapi DUA satu dipantat dan satu lagi didalam buritku. Ku tidak dapat menahan lagi, sambil aku menghisap butuhnya aku climax ‘ah…… ah…….. ah…… em………….. aku mengerang. Masa itu aku dapat rasakan lidah Din kesemuanya didalam pantatku. Buritku rasa bahang dan jarinya kini ku kemut dengan kuat. Aku kalah dalam ‘pusingan’ ini.

Din bangun dan terus duduk didepan kakiku. Dia mula merapati badanku. Dia sekarang berada diatas badanku. Din kini mengangkat lutut ku keatas dan ini mrmbuatkan aku terkangkang. Butuhnya yang besar itu mula mencecah bibir pantatku. Belum habis lagi ngilu biji kelentitku kini butuh Din sudah mengeselnya pula. Ku berpeloh dibuatnya. Din membetulkan kedudukannya. Dengan kedudukan itu kepala butuhnya telah masok kedalampantatku. Ku terasa sakit. Lalu din mencium bibirku dan terus mengomol aku. Aku dilambong ombak’Din’ ciuman din memang menghayalkan ku. Sambil tangan kirinya membantu supaya kepala butuhnya tidak keluar dari pantatku, lidahnya mencarilidahku. Ku menghisap lidahnya. Tanpa ku sedari kurasai pantatku macam koyak bisa dan pedih. Din terus juga mengomol aku. Aku kesesakkan. Aku lemas. Butuh Din kianmasok kedalam pantatku. Pedih yan gdari tadi masih terasa olih ku. Kepedihan itu membuatkan aku merapatkan pehaku. Ku rasa butuh Din tak mungkin bolih masok. Ini dapat aku rasakan. Butuhnya besar sedangkan lubang pantatku kecil. Sedang aku merapatkan pehaku, jari telunjuk Din menikam perutku ini membuatkan aku terbuka pehaku. Masa itu din memelokku dan menghayunkan butuhnya rapat kepada pantatku. Ah…….. ah…….. aku mengerang kerana kesakitan.
Din diam sebentar. Tapi hentiannya itu sebentar sahaja. Din meneruskan lagi hayunannya. Sedikit demi sedikit butuhnya ku rasai masok kedalam pantatku. Kini ku rasai penoh pantatku. Kepedihan tadi sudah mula kurang. Kini ngomolan Din telah menghayalkan aku. Aku cuma mendiamkan diri. Din pula sedikit demi sedikit memasikkan butuhnya kedalam pantatku. Butuhnya dikeluarkan sebahagian, lepas itu dimasokkan semula. Kali ini ku rasai seronok pula. Pantatku kini telah membenarkan butuh Din masok. Din terus menghayun lagi. Em…… em…… bunyi suara Din. Dalam masa yang sama butuhnya telah masok habis. Sunggoh pandai Din memantat ! selang beberapa saat Din mula menghayun butuhnya keluar masok kedalam pantatku. Keseronokkan ini belum pernah aku rasai. Setiap hayunan Din dapat aku rasakan. Kepala butuhnya terasa keluar masok. Sesekali aku rasa ngilu bila kepala butuhnya menyentoh biji kelentitku. Sedang aku menikmati hayunan yang menghayalkan itu, ku mulai rasai Din melajukan hayunannya. Ini lagi sedap aku terus mengerang, kali ini aku telah lupa dimana aku. Yang aku rasai ialah kesedapan dan sedap yang amat sangat. Semakin laju hayunan Din semakin sedap dan akhirnya Din mengerang dan melepaskan air maninya didalam lubang pantatku. Ku rasakan hangat didalam pantatku. Penoh pantatku olih butuh dan air mani Din. Ku pelok Din dengan erat dan Din juga membuat begitu. Kami sama-sama berpelukkan.

Butuh Din masih didalam pantatku lagi tapi kini sudah mula kecil. Ku tidak mahu butuh itu keluar dari pantatku. Ku kemut dengan kuat. Ini menyebabkan Din mengerang… oh…….. em……….. Din masih diatas badanku, dan butuhnya yang sudah kecil itu masih ku gengam dengan pantatku. ‘pati…….. dah….. din dah keluar….’ Aku senyum dan berkata ‘Pati rasa tadi…’ kami senyum sambil berpelok lagi. Din terdampar diatas badanku. Ku lepaskan pelokkan dan lesu rasanya badan ku. Din bangun dan aku masih baring lagi. Sambil bangun Din berkata ‘ nak lagi ke ?’ Aku mengangok, memang. Aku memang nak lagi. Ku rasakan apa yang aku buat tadi memang seronok dan sedap, mungkin perkataan itu saja yang dapat aku fikirkan kesedapan aku pada masa itu. Ku kini telah ‘PASS’ dalam pelajanku. Hati ku senang. Walaupun ‘DARA’ telah dirampas olih Din bukan ‘Suami’ ku. Namun aku tidak menyesal. Lelaki sekarang bukannya tahu ada DARA atau tidak. Senang aja, bila masa tu kemutkan kuatkuat dan katakan sakit. Mana dia tahu aku sakit atau tidak !


Esoknya, bila aku bangun jam sudah pukul 10.00 pagi. Setelah mandi ‘JUNUB’ aku kebawah dan rumah senyap. Ku lihat diatas meja ada tudong saji. Ku buka, ku lihat ada dua biji ‘TELOR’ separih masak dan roti yang sudah dibakar 4 keping. Air kopi masih suam lagi bila aku rasai tekoh besi yang berkilat itu. Ku naik keatas dan menjengok bilik Din. Ku lihat Din sedang menulis atas mejanya. Ku bertanya ‘ Dah sarapan ke?’ Din menjawab ‘ pati sorang saja yang belum, Din dah’ Din menyambung ‘pati minumlah, Din buat sarapan pagi ni, Pati tak bangun lagi’ Sambil senyum Din mengenyitkan matanya. Aku pun turun terus minum kopi dan makan ‘Telor’ yang telah disediakan olih Din. Aku memang lapar. Habis semuanya aku baham. Inilah kali pertama aku sarapan pagi ada orang sediakan. Din…Din… baik sunggoh……

Ku duduk bersama keluarga Din selama 3 tahun. Aku terpaksa meninggalkan Din ‘KESAYANGANKU’ kerana ibu ku menyuruh aku kahwin. Semua rahsia aku telah diketahui Din. Ku masih ingat lagi setelah dua bulan aku berkahwin aku singgah dirumah Din. Isterinya menyambut aku dengan baik. Kini aku tahu isterinya tidak tahu apa yang berlaku antara aku dan ‘kesayanganku’ DIN! Kini kalau aku ada peluang nak juga aku mengulangi dengan DIN………

SELINGAN 7

Pada suatu hari Minah gelisah kerana parang puting kesayangan suaminya sudah patah kerana kenakalan anaknya yang berusia 7 tahun. Anaknya tidak sangka pula ketika dia bermain dengan parang puting ayahnya tiba-tiba patah.

Minah susah hati mahu beritahu Malek, suaminya yang garang. Dia bimbang Malek akan memukul anaknya kerana parang puting memang parang kesayangannya.

Akhirnya Minah mendapat akal. Malam itu ketika mereka bersetubuh, Minah menunggu waktu suaminya sampai klimaks. Sedang suami duduk di atasnya maka Minah pun bersuara, "Abang, Minah nak beritahu sesuatu boleh tak?"

"Beritahu apa?" tanya Malek.
"Tapi abang janji jangan marah ya?" kata Minah.
"janji," kata suaminya sedang syok.
"Abang janji jangan pukul Mamat ya?"kata Minah lagi.
"Kenapa?' tanya Malek.
"Mamat buat patah parang puting abang," kata Minah.
"Biar patah...patahlah...." kata Malek yang sedang capai klimaks sambil memancutkan air maninya.

Ternyata taktik Minah mendatangkan hasil. Kalau dia beritahu awal tadi sudah tentu anaknya sudah kena pukul. Tapi bila beritahu di saat suaminya sedang syok, barang kesayangan yang patah pun sudah tidak jadi hal lagi.

MAMA

Aku dikira bernasib baik dibandingkan dengan sebahagian kawanku. Kehidupanku agak mewah disebuah banglo besar di kawasan elit. Aku tinggal berdua sahaja dengan ibuku sejak ayahku meninggal tujuh tahun lalu kerana kemalangan jalan raya.

Sebagai anak tunggal kehidupanku mewah. Segala keperluanku dipenuhi oleh mama. Sebagai seorang eksekutif sebuah bank ternama pendapatan mama memang besar. Di garaj ada tiga buah kereta mewah dan di dalam rumah yang berhalaman luas dipenuhi perabot mahal yang diimport dari luar negara. Banyak kawan-kawanku mencemburui kehidupan serba mewah keluargaku.

Mama yang berumur 38 tahun masih cantik. Mama kelihatan lebih muda dari usianya. Bila berjalan denganku banyak orang tersalah anggap. Mereka mengatakan aku berjalan dengan kakakku. Memang aku bangga dengan penampilan mama yang anggun dan bergaya. Mungkin saja kerja mama yang setiap hari berhubungan dengan pelanggan maka mama perlu menjaga penampilannya.

Sejak ayahku meninggal, mama memilih untuk tidak berkahwin lain. Banyak kawan-kawan mama menyatakan hasrat untuk mengisi kekosongan hidup mama tapi mama menolak dengan sopan. Mama memilih untuk hidup bersendirian tanpa seorang lelaki yang bergelar suami di sampingnya. Pernah aku mengusul agar mama berkahwin lain tapi mama menolak.

Untuk mengisi kekosongan hidupnya mama sentiasa menyibukkan diri dengan kerja-kerja pejabat. Pada hari minggu mama akan ke gym atau spa. Mama sentiasa menjaga kesihatannya. Kerana itu mama kelihatan langsing dan jelita.

Kerap kawan-kawan mama datang berkunjung ke rumahku pada hujung minggu. Ada beberapa kawan mama yang aku kenal. Ada yang bergelar datin dan ada yang bergelar puan sri. Aku kira kawan-kawan mama mempunyai hobi yang sama dengan mama kerana itu perbualan mereka selalu rancak. Kadang-kadang aku mendengar perbualan mereka bila aku melintas ruang tamu tempat mereka berborak.

“Cik Aida tak sunyi ke tanpa suami.”

Aku mendengar perbualan mereka pada satu hari. Cik Aida yang dimaksudkan itu adalah mama.

“Kadang-kadang sunyi juga tapi saya sentiasa sibuk dengan kerja. Terlupa pula ketiadaan suami,” aku mendengar jawapan mama.

“Kalau sunyi Cik Aida boleh ikut kami. Kami sentiasa ada pesta di rumah Puan Sri. Cik Aida boleh berkenalan dengan lelaki muda. Kacak dan lawa. Bawah dua puluh lima tahun,” aku terdengar satu suara dan mereka mengilai ketawa.

“Cik Aida boleh pilih, ada melayu, cina, india, serani dan sikh. Tak begitu datin?”

“Betul kata Puan Sri. Saya suka Kumar, orangnya kurus tinggi dan barangnya besar dan panjang. Saya jadi ketagih.”

“Puan Sri suka Alex Tan. Lelaki cina itu putih kulitnya dan barangnya setanding Kumar. Puan Sri suka kepala burungnya yang merah.”

Aku dengar mereka semua ketawa-ketawa bila membicarakan lelaki-lelaki muda. Aku fikir lelaki-lelaki ini pasti lelaki bayaran. Kata orang, gigolo. Aku pernah dengar kawan-kawanku pernah bercakap tentang aktiviti mak-mak datin kesunyiaan melanggan gigolo.

“Cik Aida boleh cuba Alex atau Kumar. Ataupun juga Serwan Singh. Budak benggali tu memang paling handal. Menjerit melolong aku dibedalnya hari tu. Nikmat, sungguh nikmat.”

“Mereka tu kan tak bersunat, datin dan puan sri tak geli ke?” aku dengar suara mama bertanya. Minat jugakah mama, aku bertanya dalam hati.

“Cik Aida belum cuba, yang tak bersunat itulah yang buat I ketagih.”

Aku naik ke atas. Aku tak kuasa mendengar cerita-cerita seks mak-mak datin. Biarkalah mama dengan kawan-kawannya itu. Kesunyiaan mama akan terisi dengan kedatangan kawan-kawannya, dan biarkanlah mereka dengan cerita orang dewasa. Lebih baik aku mengulangkaji pelajaran, tak lama lagi SPM akan tiba.

Aku dan dua orang kawanku Lim dan Baljit Singh sering belajar bersama. Lim bagus dalam subjek matematik dan sains sementara Baljit bagus dalam subjek geografi dan sejarah. Biasanya kami belajar di rumahku kerana suasana yang selesa dan sunyi. Mamaku akrab dengan mereka berdua dan menyukai mereka kerana tingkah laku mereka yang sopan dan ramah.

“Best la auntie tu, barangnya hebat.” Lim bercerita pada satu pagi waktu rehat.

Aku hanya tersenyum mendengar cerita Lim. Ini hanya angan-angan remaja yang sedang membesar.

“Betul kata Lim tu. Auntie tu memang bergetah. Sudah berusia tapi badannya masih solid macam anak dara,” tambah Baljit.

“Ahh.. kau berdua ni pandai reka cerita,” kataku.

Bagiku ini hanya cerita dongeng Lim dan Baljit. Angan-angan dan fantasi remaja yang sedang membesar. Remaja yang sedang berkembang organ reproduktif. Remaja dalam usia saling menyukai pasangan berlainan jenis.

“Betul Man, barangnya masih hebat gripnya. Gripnya menyamai anak dara.” Beria-ia Lim meyakinku.

“Macamlah kau pernah merasai anak dara,” perliku.

“Terserah kau Man kalau tak percaya. Bukan saja barangnya sedap, hisapannya pun dahsyat.” Tambah Baljit.

Tengah hari itu waktu pulang sekolah sekali lagi Baljit dan Lim menghampiriku. Dari dalam beg sekolah masing-masing dikeluarkan sesuatu. Aku tak pasti apakah benda yang dikeluarkan itu.

“Lihat ni kalau kau tak percaya,” Lim menyerahkan satu benda kepadaku.

Aku meneliti benda yang diserahkan Lim. Seluar dalam wanita. Aku terkejut pada awalnya. Seluar dalam satin lembut warna krim.

“Ini seluar dalam auntie tu. Kami ambil sebagai kenangan.” Tambah Lim lagi.

“Aku suka cium baunya. Ada bau burit auntie.” Beria-ia Lim bercerita.

“Awak tak ada kenang-kenangan, Baljit?” Tanyaku kepada Baljit secara sinis. Aku masih menganggap mereka hanya mereka cerita.

“Ada.” Balas Baljit.

Dia membuka beg sekolahnya dan mengeluarkan sehelai seluar dalam berenda warna merah muda. Cantik dan mewah bentuknya. Tentu mahal harganya. Tentu wanita ini bergaya dan kaya.

“Ahh.. ini mesti awak berdua beli di supermarket, silap haribulan kau orang curi dari jemuran,” kataku masih tidak percaya.

“Kau boleh cium baunya. Baunya lain. Bukan bau barang baru beli,” kata Lim beria-ia. Seluar dalam wanita yang dipegangnya dicium.

Aku lihat Lim dan Baljit seperti mau menunjuk-nunjuk. Seluar dalam wanita yang mereka pegang mereka cium di hadapanku. Disapu-sapu di pipi mereka. Untuk menghilangkan jerawat, kata mereka.

“Aahh.. sungguh enak baunya. Butuh aku jadi keras,” celoteh Lim. Baljit tertawa mendengar kata-kata Lim.

“Bila aku melihat seluar ini aku boleh membayangkan buritnya yang merah, basah dan hangat. Sedap, sungguh sedap bila koteku terbenam dalam buritnya yang sempit tu. Aahhh... sedapnya.” Baljit bersandiwara sambil ketawa-ketawa.

"Satu lagi, awak jangan terperanjat kalau auntie itu paling suka butuh kami yang tak bersunat ni." Baljit menepuk-nepuk seluarnya, Lim mengangguk-angguk tanda bersetuju dengan kata-kata Baljit itu.

"Piirrraaahhh... awak berdua ni merapu saja." Bagi aku ini semua hanya angan-angan Lim dan Baljit saja.

Petang minggu itu seperti biasa kami telah berjanji untuk belajar bersama. Paginya aku ke kedai buku Popular membeli beberapa novel. Memang menjadi kebiasaanku membaca novel pada masa terluang. Kerena leka di kedai buku aku terlambat pulang. Hampir satu jam aku terlewat dari waktu yang aku janjikan dengan kawan-kawanku.

Bila sampai di rumah aku terlihat kasut kawan-kawanku tapi di ruang tamu tiada sesiapa di situ. Mungkin Lim dan Baljit berada di bilik bacaan tempat kami selalunya belajar.

Aku meluru ke tingkat atas ke bilikku untuk mandi. Semasa aku melewati kamar mama aku terdengar suara orang bercakap. Melalui pintu kamar yang sedikit terbuka aku menoleh ke kamar mama. Aku terkejut besar bila melihat Lim dan Baljit berada di sana. Dan yang membuat aku benar-benar terperanjat bila melihat mama yang hanya berpakaian baju tidur nipis sedang membuka kancing baju Lim. Baljit waktu itu sudah tidak berbaju. Mama duduk di pinggir katil sementara kawanku berdua berdiri di hadapan mama.

Tanpa disuruh Lim dan Baljit menarik zip seluar masing-masing dan melepaskan seluar dan seluar dalam yang dipakai mereka. Sekarang dua orang kawanku berdiri telanjang bulat di hadapan mama. Memang aku sudah biasa melihat mereka telanjang di sekolah dan sekarang mereka berdua sedang berbogel di rumahku, di hadapan mamaku.

Aku lihat mama tersenyum melihat kemaluan Baljit. Batang kemaluan yang berwarna gelap seperti kemaluan negro itu terpacak keras bila mama memegangnya. Kepala kemaluannya berwarna merah gelap masih ditutupi kulit kulup. Mama begitu berselera melihat kemaluan Baljit yang besar dan panjang itu. Batang Baljit yang berkepala bulat besar itu terhangguk-hangguk.

Aku memang biasa melihat batang pelir Baljit yang aneh itu. Bila sehabis sukan atau permainan bola di sekolah kami kawan-kawan selalu mandi di bilik mandi sekolah sebelum pulang ke rumah. Dan menjadi kebiasaan kami mandi telanjang beramai-ramai. Dan menjadi kebiasaan kami juga saling membandingkan zakar siapa paling besar dan paling panjang.

Yang menjadi fokus bualan kami ialah zakar Lim dan Baljit kerana kedua mereka tidak berkhatan seperti kami semua. Aneh bila melihat zakar dewasa yang tak bersunat. Apalagi melihat kepunyaan Lim. Zakar Lim kami panggil kote buta kerana kepalanya tidak boleh keluar daripada kulit kulup sungguhpun dalam keadaan tegang. Hanya sepertiga saja kepala zakarnya yang berwarna merah kelihatan bila dalam keadaan keras. Kami mengesyorkan supaya Lim bersunat tapi dia takut sakit.

Semua kami mengakui Baljitlah juaranya. Zakarnya paling panjang dan paling besar di antara kami semua. Rasanya lebih tujuh inci panjangnya. Tapi zakarnya yang aneh menjadi bahan ejekan dan tawaan kami. Pertama kerana Baljit tak bersunat seperti kebanyakan kami. Keduanya kepala pelir Baljit sungguh besar. Dua kali ganda daripada lilitan batangnya. Kepala yang sungguh besar itu berbanding batangnya kelihatan aneh. Kami yang lain kalau besar pun hanya lebih sedikit daripada batangnya. Kebanyakannya sama besar atau kecil sedikit.

Kami menggelarkan zakar Baljit sebagai kote epal kerana kepala pelirnya besar macam buah epal. Bila dia menarik kulit kulup kepala pelirnya berkilat hitam kemerahan macam buah epal terpacak di hujung batangnya. Kulit kulupnya seperti mencekik di bahagian leher belakang takoknya. Kulit kulup yang ditarik itu berkedut-kedut macam simpai melingkari batang zakar. Kerana kepalanya sungguh besar maka bila zakar Baljit mengeras batang pelirnya tidak terpacak seperti zakar kami semua tapi kelihatan seperti membongkok melengkung ke bawah. Macam pisang tanduk yang besar. Kami selalu tertawa bila melihatnya.

“Kau orang jangan terkejut, balak aku yang kau orang kata hodoh ini akan menjadi kegilaan perempuan.” Itulah kata-kata yang selalu menjadi sebutan Baljit bila kami mengejeknya. Kami semua ketawa beramai-ramai.

Sekarang kote epal kepunyaan Baljit hanya beberapa inci di hadapan muka mama. Mama tersenyum melihat zakar Baljit yang terhangguk-hangguk di hadapannya. Mama memegang batang besar itu dan melurut-lurut lembut. Kepala epal mula kelihatan bila mama menolak kulit kulup ke pangkal. Kepala bulat itu licin berkilat terkena cahaya lampu. Mama menempelkan batang hidungnya yang putih dan mancung ke kepala licin. Mama kemudian menarik nafas dalam-dalam menghidu bau kepala pelir Baljit.

Lim dan Baljit hanya tersenyum melihat mama menikmati aroma kepala pelir mereka. Tangan kiri mama memegang dan melancap pelan batang pelir Lim. Kepala pelir Lim yang berwarna merah itu hanya sepertiga saja kelihatan. Mama menghidu kepala pelir kawanku berganti-ganti. Kote buta dan kote epal yang sering kami ketawa dan ejek dilayan mesra oleh mama. Kepala pelir Lim yang merah sederhana besar sementara kepala pelir Baljit yang hitam memang besar luar biasa. Kote epal, itulah yang kami gelarkan.

Bila melihat mama dan kawan-kawanku itu aku teringat kembali kata-kata mama bila berborak dengan kawan-kawannya. Kata mama dia geli dengan zakar tak bersunat. Tapi sekarang mama membelai mesra dan sedang menghidu aroma kepala pelir tak bersunat. Kepala pelir Lim dan Baljit dicium dengan penuh ghairah. Mama cakap tak serupa bikin. Aku jadi keliru.

Mama mengurut kemaluan Baljit dengan perlahan-lahan. Baljit tersenyum puas melihat mama mengurut kemaluannya. Tangan lembut mama bermain-main dengan kulit kulup. Disorong dan ditarik hingga kepala merah gelap itu terbuka dan tertutup. Lama juga mama bermain sorong tarik kulit kulup Baljit. Aku mula terdengar kata-kata Baljit waktu di sekolah dulu. Pelir yang kami ketawa-ketawa itu akan menjadi kegilaan perempuan. Dan perempuan itu adalah mamaku sendiri.

Aku lihat kemaluan besar dan berkepala epal itu makin tegang. Bagiku bentuk zakar Baljit amat hodoh, tapi mama melihatnya dengan penuh ghairah dan bernafsu. Dari dulu lagi aku rasa geli melihat batang pelir yang tak berkhatan. Kulit kulup yang menutupi kepala pelir sama sekali tidak cantik. Tapi agaknya pandangan wanita berbeza dengan lelaki. Wajah mama yang bersinar penuh ghairah membuktikannya. Dengan nafsu yang membara dia meyorong dan menarik kulup di kepala pelir. Kulit lebihan di kepala licin diramas-ramas penuh nafsu. Rupanya selera mama sama saja dengan selera datin dan puan sri kawannya yang menyukai zakar cina, india dan benggali.


Aku lihat mama lebih memberi perhatian kepada zakar Baljit. Zakar Lim yang berkepala kecil dan berwarna merah itu hanya diramas-ramas saja. Kote epal yang licin dan lembab itu dicium penuh ghairah oleh mama. Aku dapat melihat mama menyedut dalam-dalam aroma kepala zakar Baljit. Lama sekali mama mencium kepala licin dan bongkok seperti pisang tanduk itu. Telur Baljit yang berkedut dan berbulu keriting itupun dicium mama penuh rakus. Badan dan paha mama bergetar dan berombak. Terangkat-angkat badannya menikmati aroma zakar Baljit.

Seterusnya mama menghisap-hisap kepala kemaluan Baljit dengan penuh nafsu. Terlihat lidah mama bermain-main di sekitar kepala zakar Baljit. Lidah mama yang kasar dan basah itu menari-nari di kepala licin. Kepala epal itu menjadi sasaran belaian mulut mama. Bibir mama yang merah basah itu mengucup penuh mesra kepala hitam kemerahan milik Baljit. Kembung kedua pipi mama bila kepala epal itu menjunam ke dalam mulut mama. Mungkin kerana kasihan sekali sekala mama menjilat dan mengulum kote buta milik budak cina kawanku itu.

Selepas puas melayan kepala merah dan hitam milik kawanku itu, mama berdiri di hadapan mereka. Lim menarik ke atas baju yang dipakai mama sementara Baljit menarik ke bawah seluar dalam mama. Baju dan seluar dalam mereka campak ke atas katil. Mama sememangnya tidak memakai coli maka terdedahlah gunung kembarnya dan tundunnya yang berbulu hitam yang dipangkas rapi. Pertama kali aku melihat tubuh mama yang telanjang bulat. Kulitnya yang putih halus masih cekang dan kemaluannya yang dirawat rapi memang cantik.

Mama berdiri tegak. Dadanya bidang, pinggangnya ramping dan pinggulnya lebar memang sempurna sebagai seorang wanita. Kalau dilihat dari luarannya memang mama kelihatan muda. Buah dadanya yang sederhana besar itu masih tegang dan belum jatuh dengan putingnya warna merah kecoklatan.

Lim yang sedang berdiri memeluk mama. Pipi mama diciumnya dan bibir mama yang merah basah dikulumnya. Aku lihat lidah Lim yang merah menari-nari di bibir mana. Lidah merah itu kemudian menjulur ke dalam mulut mama. Mama mengisap lidah Lim penuh ghairah. Lim merangkul leher mama dan mulutnya benar-benar beradu dengan mulut mama. Air lior mereka saling bertukar. Mama menelan lior Lim sementara Lim menelan lior mama penuh selera.

Puas berkucupan, Lim mengalihkan perhatiannya ke gunung kembar mama sementara kemaluan mama menjadi habuan Baljit. Lim mengisap puting tetek mama sementara Baljit mencium bulu-bulu yang menghiasi tundun mama yang membengkak. Sekali sekala lidahnya menari-nari di lurah mama yang merah. Mama mengerang keenakan mendapat layanan dari kawanku itu.

“Cepat Lim Baljit, auntie dah tak tahan,” terdengar suara mama.

Mama merebahkan badannya yang bogel itu di tengah katil. Mama tidur telentang menunggu tindakan kedua kawanku. Mama membusungkan dadanya yang bidang dengan gunung kembar yang kenyal menegak ke siling sementara kedua pahanya dibuka lebar menarik perhatian kedua remaja tersebut. Lim mengambil tempat di bahagian paha sementara Baljit beredar ke bahagian kepala mama.

Lim menepuk-nepuk lembut tundun mama. Jari-jarinya bermain-main di lurah mama yang kelihatan merekah merah. Bibir kemaluan mama masih rapat dengan bibir dalam warna merah muda. Dengan jari tangannya Lim berusaha mencari daging kecil yang berada di penjuru atas gua kenikmatan Mama. Setelah ditemuinya maka dengan pantas Lim menyembamkan mukanya ke faraj mama dan daging kecil itu dijilat dengan lidahnya. Aroma yang terbit dari belahan bibir merah itu sungguh menyelerakan Lim. Tundun berbulu halus dan dijaga rapi itu menjadi sasaran mulut Lim. Lim kelihatan gelojoh menghidu aroma kemaluan mama. Bau yang membangkitkan nafsunya itu disedut dalam-dalam.

Dalam bilik berhawa dingin itu aku lihat manik-manik peluh di badan mama. Nafsu dan ghairah telah membakar tubuh mama. Mama hanya mampu menggelengkan kepalanya kiri kanan sambil tangannya menarik cadar menahan gejolak kenikmatan yang dirasainya bila lidah Lim melingkari kelentitnya. Terlihat lurah mama bercahaya kerana cairan nikmat mama telah mula membanjiri permukaan vaginanya. Paha mama mula bergetar dan tersembur air cinta dari farajnya, dan dengan penuh selera Lim menyedut cairan tersebut. Bersama terpancarnya cairan nikmat dari gua nikmat mama maka makin keras bau faraj mama. Mama telah mencapai klimaks kepuasan. Bilik tidur berhawa dingin itu sekarang dipenuhi dengan bau khas vagina. Bau yang amat disukai oleh Baljit dan Lim. Aku yang berada di muka pintu pun tercium bau faraj mama. Kalaulah wanita itu bukan mama, mau juga aku menyertai kawan-kawanku itu.

Mama kelihatan lemah dan tubuhnya menjadi tiada daya sama sekali, namun Lim masih merangsangnya dengan ramasan dan belaian di daearah sensitifnya. Sementara Lim dengan belaian pada faraj mama, Baljit pula melayan bukit kembar mama yang tegak mengacung ke langit. Lunggukan daging kenyal yang dibaluti kulit halus dan gebu itu menjadi sasaran mulut dan lidah Baljit. Puting sebesar kelingking berwarna pink itu dihisap dan digigit-gigit manja. Mama hanya mampu mengerang. Tindakan Baljit tersebut membuat badannya bergetar dan suara rengekan terhambur keluar dari mulut mama yang comel.

Aku rasa tenaga mama telah pulih semula. Mama mengangkang lebih luas dan memberi isyarat agar Lim menyetubuhinya. Lim membuka kedua paha mama, hingga posisinya mengangkang dan farajnya terbuka siap dimasuki zakar Lim. Lim tidak terus ke sasarannya. Jari-jari kaki mama dijilat penuh mesra. Kesepuluh jari kaki mama dibelainya. Mama hanya mengerang menahan nikmat. Mama meronta-ronta kegelian bila ibu jari kakinya dihisap oleh Lim. Mama tertawa kegelian bila Lim terus mengisap jari-jarinya. Terlihat cairan nikmat yang hangat makin banyak mengalir keluar membasahi bibir-bibir lembut dan paha mama yang gebu.


“Auntie dah tak tahan, fuck me Lim.”

Lim menghampiri mama dari kakinya. Kedua paha mama Lim tolak dengan kedua tangannya. Sekarang mama terkangkang luas di hadapan Lim. Lim menghampiri celah paha mama dengan pelirnya yang keras. Lim memegang batang pelirnya dan menghalakan kepala merah ke lurah mama. Lim makin rapat ke mama dan ditekan pelirnya lebih kuat. Aku dapat melihat kepala kulup tersebut mula menyelam ke dalam lubang burit mama. Lim menarik dan menekan hingga keseluruhan kemaluannya tenggelam.

Lim lalu menujahkan senjatanya ke kemaluan mama sambil Baljit menghulurkan senjatanya di mulut mama. Mama dengan mata penuh nafsu memasukkan senjata Baljit ke dalam mulut dan terus mengulumnya. Aku tak sangka mama begitu handal memainkan mulutnya. Aku rasa mainan mama setanding dengan pelakon video lucah yang sering aku lihat bersama kawan-kawan. Zakarku sendiri pun menegang keras melihat kehandalan mama. Tentunya yang paling seronok dengan permainan mama ini adalah kawan-kawanku itu. Seorang cina dan seorang benggali.

Mama tersenyum gembira menerima kulup cina kawan anaknya sendiri. Malah bibir farajnya yang merah itu seperti mengalu-ngalu kedatangan pelir cina yang tak bersunat. Pelir cina menyelam dan bergerak lancar dalam burit melayu. Pelir cina kepunyaan kawanku, burit melayu kepunyaan ibuku. Tak terasa gelikah mama. Dulu sewaktu bersembang dengan rakan-rakannya dia mengatakan dia geli dengan pelir tak bersunat. Sekarang pelir itulah sedang berlegar-legar dalam lubang farajnya.

Lim menggerakkan zakarnya maju mundur. Kedua paha mama yang putih mulus itu ditahan dengan bahunya sementara tangannya terus meramas dada mama. Mama tersenyum kepada Lim seolah-olah memuji kehandalan Lim. Kurang lebih 10 minit Lim bergerak maju mundur hingga mama mengerang keenakan. Gerakan mama kemudiannya mengendur, aku rasa mama telah mengalami orgasme.

Lim makin laju mendayung. Batang pelirnya dengan cepat kelihatan keluar masuk lubang burit mama. Hingga satu saat kelihatan badan Lim menggigil dan pahanya bergetar. Aku rasa Lim telah melepaskan air maninya di dalam faraj Mama dengan jumlah yang banyak. Aku dapat melihat mata mama yang tadinya terpejam tiba-tiba terbeliak menerima pancutan kuat dan hangat menerpa pangkal rahimnya. Berkali-kali Lim memancutkan benihnya memenuhi takungan rahim mama. Lim membiarkan zakarnya tertancap dalam faraj mama beberapa ketika. Dua minit kemudian Lim menarik batang kulupnya yang berlendir dan kelihatan mengecut. Lim terbaring lesu di sisi mama.

Aku lihat butuh Baljit masih keras. Kepala bulatnya bersinar dengan limpahan mazinya yang mula keluar. Baljit kesedapan bila mama menghisap dan menjilat-jilat kepala butuhnya yang licin dengan air mazi. Tangan Baljit memegang kepala dan rambut mama dengan kuat.

"Oouuuuuhh.. Yesssssssssss suck it more baby," Baljit bersuara persis pelakon filem lucah.

Mama semakin berselera menghisap pelir Baljit apabila mendengar kata-kata Baljit itu. Air maziku sendiri semakin banyak yang keluar. Terasa seluar dalamku telah basah di bahagian kemaluanku. Aku begitu seronok melihat adegan mama dengan kawan-kawanku. Mama semakin ganas jadinya. Kepala epal kepunyaan Baljit dihisap penuh selera.


“Auntie, saya nak fuck auntie.”

Mama hanya tersenyum seperti memberi izin Baljit membalunnya. Sekarang Baljit pula mengambil giliran dan memulakan tugasnya. Dia bergerak ke hujung tempat tidur. Kedua paha mama dibuka luas dan kedua lutut mama ditekuk. Wajahnya rapat ke tundun mama. Tundun mama yang membukit itu diciumnya. Kemudian hidungnya turun ke celah rekahan bibir faraj. Bibir-bibir nipis yang lembab itu dihidu. Kemudian lidahnya dijulurkan dan taman rahsia mama menjadi sasaran. Kelentit mama yang telah tegang dijilat dengan rakus. Kemudian beralih di sekitar bibir kemaluan mama. Mama meronta-ronta, badan mama kejang dan tersentak-sentak dan sekitar kemaluannya telah basah dilimpahi air nikmatnya bercampur air nikmat Lim. Rasanya mama telah klimaks untuk yang kesekian kali agaknya.


"Come on Baljit, do it now. I really want your big cock now. Fuck me right now...please Baljit. Fuck me now," mama merengek meminta-minta.

Seperti pengemis cinta mama meminta-meminta dan memadang ke arah Baljit dan juga butuhnya dengan mata yang semakin layu tetapi penuh nafsu dan ghairah. Badan Baljit ditarik-tariknya. Kasihan mendengar rayuan mama, Baljit pun mengangkat dan mengangkangkan kedua-dua kaki mama sehingga lutut-lutut dan bahu mama hampir bersentuhan. Mama sudah pasrah dan menunggu junaman batang kemaluan Baljit yang sebentar lagi aku merodok dengan ganas. Mama tak henti-henti memandang butuh Baljit yang sedang menuju ke arah kemaluannya yang sudah dilimpahi oleh air pelincir yang banyak. Dan .. tiba-tiba kepala mama terangkat sedikit diikuti oleh punggungnya juga terangkat.

"Auu.. aahh.. mmmmmm."


Kami betiga mendengar jeritan dan lolongan dari mulut mama apabila kepala epal bulat licin telah masuk separuh ke dalam lubang kemaluan mama. Bibir vagina mama seperti tertolak ke dalam bila kepala besar itu mula menyelam. Kontras sekali warna pelir Baljit dengan warna burit mama. Batang bulat hitam berurat terbenam dalam lubang merah di celah paha mama yang putih mulus. Mata mama terbeliak menerima batang hitam tak bersunat yang berbentuk buah epal itu. Dan seterusnya menujah terus ke dalam bahagian rahim mama. Faraj mama mengepit kuat batang Baljit. Aku dapat lihat yang mama sedang menikmati sepuas-puasnya batang Baljit yang panjang dan besar itu. Mama akan menjerit penuh nikmat tiap kali Baljit menarik dan menolak batangnya. Lolongan miang ini tidak kedengaran waktu batang Lim keluar masuk dalam burit mama.

Hanya beberapa minit saja aku lihat mama sekali lagi sedang klimaks. Kali ini mama klimaks dengan lama sekali. Mungkin mama benar-benar puas bila batang besar panjang budak benggali itu menggaru-garu dinding lubang farajnya.

"Fuck me harder and faster.. Please.. faster. I like your uncut cock."

Mama seperti meracau, meminta dengan suara erangan yang memberahikan.

"Faster, fuck me faster. Oooooooo...yess...I'm cumming again... mmmmmmmgggh," mama kejang dan klimaks untuk kali yang kelima.

Baljit meneruskan aksinya. Aku dapat melihat dengan jelas batang hitam keluar masuk dalam lurah mama yang berwarna merah muda. Kontras sekali kulit Baljit yang gelap dengan kulit mama yang putih. Aku lihat seperti gagak sedang bertenggek di atas bangau. Batang hitam tersebut terlihat berlendiran dan di selaputi buih putih. Tedengar bunyi crot, crot bila Baljit melajukan tikamannya. Bulu-bulu dipangkal kemaluan Baljit mengusap-usap bibir kemaluan mama yang lembut. Mama melonjak-lonjak punggungnya dan mengayak kiri kanan kerana terasa kelazatan. Paha mama bergetar dan kakinya menendang-nendang udara. Pahanya yang mulus itu rapat ke dada Bajit yang dihiasi bulu-bulu hitam.

Selepas setengah jam aku lihat Baljit makin melajukan hentakannya. Selama setengah jam jugalah mama menjerit dan mengerang penuh nikmat. Kepala epal kepunyaan Baljit membuat mama menjerit histeria. Jeritan nikmat ini menyebabkan Baljit makin ghairah. Dayungan Baljit makin laju hingga badan mama bergoyang-goyang. Hingga akhirnya Baljit merapatkan badannya ke badan mama dan ditekan paling kuat dan terdengar Baljit mengerang kuat. Punggungnya terhantuk-hantuk ke celah paha mam dan serentak itu juga sekai lagi mama menjerit sungguh kuat. Dari caranya aku rasa Baljit sedan memancutkan maninya ke dalam rahim mama. Rahim tempat aku membesar 17 tahun lalu. Mata mama terbeliak menerima semburan mani panas kepunyaan Baljit.

“Aahhh... I like your cock. I love your handsome cock, Baljit.”


Mama memuji-muji batang pelir Baljit yang berbentuk pelik tersebut. Badan Baljit dipeluknya erat seperti tidak ingin melepaskannya. Sepertinya mama ingin batang berkepala epal tersebut terendam selama-lamanya dalam lubang buritnya. Mama mau batang Baljit melekat dalam farajnya macam pelir anjing melekat dalam burit anjing betina bila mengawan. Mama seperti ingin memerah hingga ke titik mani Baljit yang terakhir.

Tiada lagi gerakan dan suara erangan mama. Baljit memeluk erat tubuh mama. Mama mencium pipi Baljit dengan mesra dan penuh kasih sayang. Mama mengulum bibir tebal Bajit yang hitam itu. Kemaluan Baljit masih terendam dalam kemaluan mama. Baljit membiarkan saja senjatanya terendam dalam terowong nikmat mama. Mama terlentang lemah dan puas di atas tempat pembaringan. Selepas beberapa minit bila tiada lagi benihnya yang keluar, Baljit menarik perlahan kemaluannya dari lubang kemaluan mama. Batang yang masih berlendir itu terjuntai separuh keras. Lubang nikmat mama masih ternganga selepas Baljit menarik keluar kepala epalnya. Cairan putih pekat terlihat meleleh keluar dari lubang burit mama.

Mama yang terbaring bogel tersenyum puas kepada Baljit. Mama telentang di tengah sememtara Lim di kiri dan Baljit di kanan. Tangan kiri mama memegang dan melurut batang Lim sementara tangan kanan memegang batang Baljit. Kedua batang licin itu dilurut-lurut oleh mama. Tangan Lim membelai tetek mama, tangan Baljit membelai faraj mama. Mama dan kedua kawanku itu terkapar lesu dengan perasaan teramat puas.


Di depan mataku sendiri tanpa kata-kata Baljit telah membuktikan zakar berkepala epal yang selalu kami ketawakan akan digilai oleh orang perempuan. Sama sekali aku tidak menyangka wanita yang menggilai kepala epalnya itu adalah mamaku sendiri.

Aku berlari anak menuju ke tingkat atas. Secepat kilat aku membuka zip seluarku dan melancap balakku yang masih tegang. Dalam beberapa minit saja aku terkulai lemas setelah maniku terpancut ke dinding bilik air. Aku masuk ke bilik dan tidur keletihan. Memang aku tidak menyangka auntie yang disebut-sebut oleh kedua kawanku itu adalah mamaku sendiri. Seluar dalam yang menjadi koleksi mereka adalah seluar dalam mama.